Masalah penampilan

53 comments
Masalah jilbab sering jadi permasalahan. Ada yang berpendapat jilbab dengan tonjolan di kepala tidak masuk surga karena ibarat punuk unta. Aku suka agak gimana gitu dengan pendapat baju muslimah yang berbeda-beda. Jilbab dengan tonjolan aja tidak masuk surga, apalagi yang gak pake jilbab.

Soal surga itu biarlah urusan Allah, tidak usah ngatur-ngatur misalnya berpikir aku pake baju gamis longgar, kerudung panjang berhak masuk surga. Yang pake kerudung tapi bajunya ketat banget sampe kayak baju senam, tidak masuk surga. Perempuan sebelum keluar rumah pasti ngaca dulu kan, trus yang di otaknya ada apa dengan penampilannya. Berharap tubuhnya keliatan seksi dan dipelototin cowok atau memilih baju yang nyaman baginya, sesuai dengan kepribadian.

Buat aku sendiri, soalnya aku pecinta sepeda dan kemana-mana naik sepeda, aku paling suka pake celana panjang jins, kaos dengan jaket dan kerudung yang makenya simpel banget, diikat ke belakang. Kira-kira penggambarannya gini, minimalis, sportif, simpel. Sama sekali tidak menggunakan bling bling. Bukan orang yang suka mencari perhatian, jadi warna bajunya cenderung kalem dan netral.

Penampilan memang menunjukkan kesan awal. Bila bajunya berwarna mencolok, dandanan komplit padahal di siang hari sampe menggunakan bulu mata palsu segala, bling blingnya sampe bunyi crang cring crong kebanyakan gelang soalnya, sudah dipastikan perempuan ini suka menjadi pusat perhatian dan paling seneng dikatain cantik. Perempuan mana sih yang gak suka dikatain cantik.

Masalahnya tidak semua wanita beruntung mempunyai wajah cantik, badan langsing seksi. Aku sering dikomentari lenganku besar banget... iya dong, aku kan pernah jadi atlit softball walau hanya tingkat kampus. Dulu latihan intensif seminggu beberapa kali. Aku juga dikomentari semampai, maksudnya semeter tak sampai, tidak cukup tinggi. Badanku tidak proporsional, tungkai kakiku tidak panjang, dan leherku tidak jenjang.

Dari hadits yang menyatakan Allah tidak memandang dari wajah dan harta tapi dari hati dan amal perbuatan, setidaknya itu membuatku merasa lebih baik. Kalo ada yang bilang lenganku besar, ya aku jawab buat ngegampar cowok kurang ajar... sadis yah, hahaha... Tapi sejauh ini kalo pake kerudung memang cowok iseng di pinggir jalan godainnya bilang "Assalamualaikum", itu berarti aku didoain kan. Beda kalo aku gak pake kerudung godainnya "suit suit"... hihihi... gitu aja dibahas gak penting banget.

Dengan segala kekurangan fisikku, aku abaikan sajalah... aku berharap bisa membersihkan hati dan mensucikan jiwa agar Allah memberi ridho pada perbuatanku. Duh, aku masih sering melakukan kesalahan. Masih suka males, kesel, emosi jiwa, dendam, marah-marah, nyakitin hati orang. Berharap bisa meminimalisir semua perbuatan yang memancarkan energi negatif. Walau banyak masalah, yah itu bagian kehidupan yang perlu diatasi. Kesabaran yang akan membantu kita dekat dengan Allah, karena ALLAH BERSAMA ORANG-ORANG YANG SABAR, inna allaaha ma'a alshshaabiriina. Bisa selalu bahagia, bisa sedekah dengan senyuman pada orang lain, berbuat baik, membantu yang membutuhkan dimulai dari orang terdekat, semoga...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

53 comments:

  1. jadi tangan mbak besar ya? apa ber otot hihihi.

    sekarang berkerudung, berjilbab banyak macamnya ya? T__T

    ReplyDelete
    Replies
    1. berkerudung banyak versi. Ada versi gaul dengan legging, dan kaos ketat. Ada versi mahasiswa UIN yang pake rok dan jaket tebal. ada versi hijabers dengan penuh motif, warna-warni dengan daleman pake tonjolan. ada versi pesantren yang kerudungnya panjang sepinggang tidak boleh pake celana. ada versi lain mesti pake gamis terusan longgar bahan tebal kerudungnya juga lebar. ada yang pake cadar.

      aku versi apa yah... versi praktis aja deh, ikutan pemahaman Quraish Shihab tentang jilbab, pake celana boleh asal baju secara keseluruhan tidak ketat, tipis dan transparan.

      Delete
  2. you wrote: ... Kalo ada yang bilang lenganku besar, ya aku jawab buat ngegampar cowok kurang ajar... sadis yah, hahaha...

    ========

    tapi bisa digunakan untuk main piano dengan baik. mantapp. Suaramu juga bagus. kamu wanita yang serba bisa: atlet, penyanyi, musician, bloger dan ustadzah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. jari-jariku juga buntet. tau gak daripada ngebahas bentuk fisik yang tidak sempurna kenapa tidak ngebahas manfaat dari tangan digunakan untuk berbuat kebaikan saja

      Delete
  3. yang penting tetep istiqomah mba... ada beberapa teman loh yang melepaskan hijabnya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. semua manusia berproses, yang paham selalu mengingatkan dengan cara baik-baik. masih ada waktu bertaubat sampai nafas di tenggorokan

      Delete
  4. yang penting niat berhijab nya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. soal jilbab aku banyak berdiskusi dengan teman yang sama-sama belajar Islam. Yang penting merasa nyaman sajalah, Islam tidak mengajarkan hal yang memberatkan. Dan tidak mencolok di keramaian

      Delete
  5. jadi penasaran pgn liat aslinya hehe...btw soal jilbab iya nih aku juga masih harus belajar terus utk berdandan sesuai ketentuan syariat agama. walaupun udah berjilbab masih juga pengen pakai baju2 yang agak gaya and gak terlalu longgar juga. soalnya kalo terlalu longgar seperti ibu2 banget.. hehe. tapi aku juga risih liat wanita pakai jilbab tapi bajunya super ketat apalagi celana legging. padahal celana legging harusnya utk dalaman aja.. ya.. ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yak, aku juga masih penasaran pengen ketemu ama Mbak Ami secara real haha... klo aku ke Jogja lagi kudu kopdar beneran nih hahahhaa..

      tapi ngomongin tentang penampilan kebetulan aku termasuk yang gak gitu perduli, termasuk sama penampilan orang lain jadi ya mau orang lain penampilannya kaya gimana pun ya aku sih masa bodo amat selama mereka ngerasa nyaman :) toh aku juga gak gitu suka di nilai untuk masalah penampilan karena emank aku serba serabutan :)

      OOT: Maaf mbak agak jarang mampir abis aku rada kesusahan mampir ke blog yang make Profil blog integrasi sama Google+ (faktor koneksi) udah gitu mau ngetiki alamat blog langsung ragu urlnya yang blue sky apa judulnya yang blue sky hahaha...

      Delete
    2. udah diputus hubungan dengan G+, dulu kepencet aja, hehehe...

      Delete
    3. ada di about me mbak cantik

      Delete
  6. Cuit...Cuit... (kabur hahaha... Takut digampar)

    memang laki2 jahil cenderung malas ngegodain wanita berjilbab, kecuali ceweknya yg minta digodain :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebetulnya ujiannya lebih berat lagi. Para laki-laki tipe Islam Liberal, paham agama, shalat tapi maksiat jalan (STMJ)

      Delete
  7. Setau gua Tuhan cukup bijak untuk tidak ngejudge orang berdasarkan penampilan ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuhan Sang Maha Bijak... kita belajar untuk memahami ajaran luhur dari agama. Semua agama mengajarkan untuk berbuat baik, bukan menyakiti orang lain atau diri sendiri

      Delete
  8. Saya sendiri memang lebih pake celana panjang jins, kaos, hem, atau jaket dan kerudung yang makenya so simpelnya. Kadang kalau kerja pd hari tertentu pake bawahan yg rok panjang terlanjur ada baju kerja yg model rok kan sayang kalau gak di pake, orang-orang ktr lgs comment "tumben tampil feminin?" Nah lho? padahal untuk berangkat-pulangnya ganti pake celana tuh karena biar mudah naik motornya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Islam bukan agama yang memberatkan. Bila lawan jenis memandang baju dengan celana tidak membangkitkan birahi saya rasa masih bisa diterima.

      Delete
  9. Saya akan bilang begini:
    "Wahai wanita, jadilah dirimu sendiri, jangan dengarkan kata2 orang lain yang menilaimu." ^^

    Pokoke tertutup, pake jilbab, bagian lengan tertutup sempurna (jangan kayak beberapa wanita yang tangannya masih terlihat di bagian siku), dan gak ketat2 amat. Wis. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... kayaknya tipenya pasangan model gitu ya, uhuuuuy

      Delete
  10. baju2 kalau gamis belum suka pake longgar2, tapi ndak lepet2 jga mbak, jadi sewajar nya ajah pake baju kalau berjilbab :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang nyaman untuk kita dan tidak membangkitkan birahi... cuman aku gak nyaman kalo disuruh partner lawan jenis nutup sementara mata doi jelalatan... namanya apa yah... hihihi

      Delete
  11. hadeuh~
    lenganku malah kecil, wes mirip anak SD :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lengan kecil yang memproduksi tulisan keren

      Delete
  12. sy juga masih belajar byk ttg jilbab mbak.. Yah paling enggak niatnya dulu ajak kali ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. manusia butuh proses, bisa aja besok dapat hidayah pake jilbab dan pemahaman tentang Islam...

      Delete
  13. Aku sependapat mbak. Urusan surga neraka mah yg punya hak cuma Allah..
    Kita sama sekali ga punya hak menilai.

    Btw keren tuh jawabannya, buat ngegampar cowok kurang ajar. Hihihihiih :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku belum pernah ngegampar secara fisik, tapi secara penulisan sering. baca aja komentar di blogku satunya. yang nulis status FB ngerasa diserang blog ini juga pernah

      Delete
  14. Amin...
    moga tetap istiqomah ya Mbak ^^

    ReplyDelete
  15. Allah tidak memandang dari wajah dan harta tapi dari hati dan amal perbuatan....yang penting adalah awalnya sudah mulai ber-jilbab...nexttime insya Allah bisa menyempurnakan jilbab-nya..salam :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya yakin Islam bukan agama yang memberatkan. Semua butuh proses, dan saya gak bisa langsung mengganti isi lemari dengan yang baru hanya menuruti pendapat berbagai macam orang.

      Barangkali kalo ada yang sponsori beli baju baru, dan dia adalah seseorang yang sangat berarti untuk saya, saya akan rubah penampilan total. Tetap semua karena Allah tentu saja...

      Delete
  16. aku suka sama wanita berhijab penuh..apa itu nama sebutannya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baju muslimah syar'i ya... masalah selera sih. Ulama besar berbeda pandangan soal jilbab, aku milih pandangan Quraish Shihab saja deh...

      Delete
    2. aku barusan share foto jilbab punuk unta di FB... main ke sini lagi, aku baru sadar, itu toh yg dimaksud

      Delete
  17. hmm menarik nih ngomongin jilbab, mesti ngobrol di forum hijaber pasti tambah seru..
    sukses terus ya,, semoga berkah

    senang nbisa berkunjung
    Kunjungi juga Ke Blog Gua ya

    ReplyDelete
  18. jleb. aku jug jilbabnya masih belum sepenuhnya sempurna..

    ReplyDelete
  19. jadi pengen tahu seberapa besar lengannya hehehe
    *fantasinya digampar pake lengan, tapi sakitnya serasa pake kaki*
    hehehe pissss

    ReplyDelete
  20. Yang sederhana saja sudah bagus kok... Yang penting penampilannya syar'i...
    Sebenarnya saya bingung kalau bahasnya soal goda-menggoda... Sering lihat tapi jarang memperhatikan...

    ReplyDelete
  21. gw suka gaya lo...hehehe...(kt anak gaul gitu)....

    masa si lengan'y mba ami bsr ga keliatan tuh dr sini...hihihi
    slm knl yaa...kunjungan perdana..

    ReplyDelete
  22. Sedih, Mbak... Sering kali melihat teman2 yang berjilbab, tapi ternyata pas beli sayur, cuma dasteran :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. miris sekali ya. menggunakan kerudung tapi tidak menuutupi auratnya yang lain

      Delete
  23. pakai jilbab yang ada tonjolan itu katanya haram, tapi kalau tonjolan itu palsu,
    dan sepengetahuan saya asalkan jangan terlalu menonjol dan karena rambut yg di ikat, itu masih gak apa-apa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. buat saya jangan mudah mengharamkan sesuatu. yang haram adalah menyambung rambut. nah, orang jawa gimana tuh kalo mesti pake sanggul tambahan. kalo yang udah tau ya mending pake jilbab, tonjolan gak papa asal bukan rambut palsu

      Delete
    2. iya setuju mbak, dan alhamdulillah saya sudah bisa memakai jilbab ke luar rumah, meskipun di dalam rumah masih belum bisa pakai :D

      Delete
  24. nggak pakai jilbab juga nggak apa-apa sebenarnya. yang penting kalau keluar rumah seluruh aurat tertutup.

    btw, ada juga loh yang mengatakan bawah suara perempuan juga aurat. kalau mengikuti itu, berarti kamu nggak boleh nyanyi. apa nggak tambah pusing tuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. menurut Quraish Shihab, soal kerudung tergantung dari daerah. Bila daerah tersebut memang adatnya berkerudung, tanpa kerudung jadi aneh. Sedang kita yang sejak kecil dan masih banyak orang tanpa kerudung sekitar kita, tanpa kerudung diperbolehkan. Hanya saja kalo merasa muslimah mesti tau dirilah, sudah tau bahwa baju yang merangsang syahwat, bikin laki2 yang mempelototi berdosa, yang mamerin berdosa juga. Gunakan baju yang tidak tipis, ketat, atau transparan. Juga bersikap sopan, mempunyai akhlak yang baik.

      Tanpa bahas soal penampilan, banyak hal yang bikin dosa, ngomongin kejelekan orang dosa. Marah juga berdosa. Memfitnah juga dosa. Kok kayaknya susah banget ya jadi orang baik...

      Semua muslim tau kok untuk jadi orang baik, liat aja pas bulan Ramadhan, semua orang berusaha menahan hawa nafsu. Soalnya semua gitu, jadi yang gak ngikutin malu.

      Perjuangan paling berat ya jadi orang baik di luar bulan Ramadhan deh...

      Delete
  25. Kunjungan perdana. Salam kenal ya mbak :)

    ReplyDelete
  26. pertama: intinya adalah bagaimana cara menutup aurat, kalo menurut saya. Kedua: aha, saya juga suka banget bersepeda, Mbak.

    ReplyDelete
  27. semua orang hidup membawa sisi positif dan negatif, tangan besar tak apa, kan saya tetep cantik...

    [Masalah jilbab sering jadi permasalahan. Ada yang berpendapat jilbab dengan tonjolan di kepala tidak masuk surga karena ibarat punuk unta...]

    Allah maha tahu, tapi terkadang manusia sok tahu. Karena sudah terlalu banyak pemahaman tentang ini, ikuti saja pemahaman yang kita yakini. tidak usah menyalahkan orang lain yang tak sepaham. *fiuh... capek deh...* pede aja mbak... yang penting mbak nggak pilih pemahaman hanya untuk membenarkan pendapat ataupun ego pribadi. (lam kenal dari saya)

    ReplyDelete
  28. yang paling penting adalah ketika kerudung kita kenakan maka disaat itulah segala tindakan & perilaku kita harus sejalan rapi seperti kerudungan yg sedang kita kenakan

    ReplyDelete
  29. Design Alloh lah yang terbaik...apapun penilaian manusia itu hanya sebatas pandangan
    salam kenal sahabat
    wilujeng tepang :)

    ReplyDelete
  30. Salam kenal.

    Sama macho lah ya kaya saya. Bedanya saya lebih suka nonjok daripada nggampar.
    Saya dulu juga pake celana. Tapi setelah kuliah, biasa pake rok, karna seragam. Sekarang rasanya rada malu kalo pake celana. Jadi, kalo terpaksa pake celana, bajunya dipanjangin.

    ReplyDelete