Pengalaman pertama belajar terjemahan Al Qur'an karena spageti

November 05, 2011 Amy 24 Comments

Sebetulnya aku malu juga kalo cerita motivasiku pertama-tama belajar terjemahan Al Qur'an, itu semua karena aku diajak belanja untuk bahan-bahan memasak spageti oleh sepupuku di Bogor. Gara-gara diajak belanja jadi pengen nyicipin spagetinya, dan itu untuk hidangan saat pengajian yang tadinya beberapa kali diajak aku nolak untuk ikutan. Dulu-dulunya aku belajar terjemahan Al Qur'an itu males banget. Biasanya denger pembahasan tentang Islam bawaannya tidur, kayak dengerin lagu Nina Bobo aja.


sumber gambar dari sini 

Jadi ceritanya itu, sepupuku di Bogor bikin pengajian dari pagi sampe sore dengan break makan siang tiap hari Kamis. Paginya tentang pelajaran Islam bertahap seperti tauhid, fiqh, tasawuf, dan pembahasan lain. Setelah makan siang dilanjut terjemahan Al Qur'an per kata. Tapi otakku yang udah lemot ini sampai sekarang belum bisa  berbahasa Arab, cuman tau sepotong-potong doang. Paling tidak bisa memotong hadits dengan tulisan Arab yang biasanya menyebutkan dari siapa ke siapa dan seterusnya untuk diambil inti terjemahannya saja.

Sekarang aku malah rajin nulis tentang pemahaman Islam. Kalo ketemu aku, katakanlah tiga tahun yang lalu, ajak bicara tentang ajaran Islam, aku pasti gak nyambung blas. Sekarang udah mendingan jadi ngerti dikit-dikit. Malah saking semangatnya belajar, aku punya blog tentang pemahaman ajaran Islam menurut Al Qur'an dan hadits. Tapi masih perlu diperbaiki, aku sudah janji pada ustadzah kenalan baik keluargaku untuk menunjukkan tulisan-tulisanku.Siapa tau nanti bisa dikumpulin dan dijadiin buku. Ini masih ada ide untuk menulis tentang Islam dengan tag ISLAM MENGAJARKAN UNTUK... misalnya ridho terhadap takdir Allah, bersyukur, bersabar, memaafkan, meluaskan rejeki dengan banyak sedekah dan menyambung silaturahmi, merasa cukup atas pemberian Allah, menjaga hati, dan seterusnya...

Bicara soal spageti biasanya cocoknya dengan saus bolognaise yang terdiri dari tomat dan daging cincang. Kadang dikasih bola-bola daging juga. Terus ditaburi dengan keju parmesan. Hmmm... ini salah satu makanan favoritku yang telah berjasa menarikku ke majlis ilmu. Pengalaman pertama belajar terjemahan Al Qur'an karena ada hidangan spageti...

Photobucket

Artikel ini diikut sertakan dalam acara giveaway Pengalaman pertama
yang diadakan oleh Sitti Rasuna Wibawa .

24 comments:

  1. Saya rasa apapun motivasi awalnya yang penting seterusnya bisa konsisten dan istiqomah untuk belajar.

    ReplyDelete
  2. gak pa2 juga kok,, seperti masa kecil juga begitu mau sekolah kalau di kasi uang jajan,, hehe

    ReplyDelete
  3. gambar spaghetinya bikin laper. apalagi blum sarapan gini.
    tapi itu bagus lho, udah rajin menimba ilmu, didokumentasikan pula, salut deh :)

    ReplyDelete
  4. emmm....
    keren tuh mbak niatan untuk menbukukan blog. semoga bisa di laksanakan. aminn..

    ReplyDelete
  5. Aku juga skrg belom ngerti tafsir alquran mbak.. >_<

    ReplyDelete
  6. @ Puji, yang penting hasil akhir ya, ma kasih ya

    ReplyDelete
  7. @ al Kahfi, ketauan tuh dulu kecilnya mau sekolah kalo dikasih uang jajan dulu, hehehe...

    ReplyDelete
  8. @ Niecamperenique... iya, tidak ada kata terlambat untuk belajar

    ReplyDelete
  9. @ Ardian, perlu di edit dulu oleh yang lebih pakar dong

    ReplyDelete
  10. @ Niee... belajar dikit-dikit lah...

    ReplyDelete
  11. Hihihi, berarti jalannya dari spaghetti ya mbak. Iya bikin laper ih~

    Terimakasihhh segera kucatat :)

    ReplyDelete
  12. apapun motivasi awalnya, ketika sudah masukm lebih dalam akan terasa nikmatnya...

    ReplyDelete
  13. MOtivasi kecilku dulu waktu sekolah karena tiap hari dibilangi sama Ibu: "biar jadi orang yang gak bodoh (gak bisa baca dan tulis) seperti kami Nduk"....I Love my parents, always and forever:)

    ReplyDelete
  14. yang penting akhirnya bisa memberikan kebaikan..
    meskipun awalnya hanya gara-gara spagetti :)..

    ReplyDelete
  15. Wah, malah dapet dua2nya dunks, malah kebeneran tuh. Hehehe...

    Salam kenal...

    ReplyDelete
  16. Spagetinya bikin laper.. hehe...

    Apapun itu, jalan hidayah selalu datang di saat yang tepat, mba. mg tetap istiqomah. ^^

    ReplyDelete
  17. hal yg tak diduga bisa jadi motivasi juga ya hihi, semoga menang

    oh ya, ada kontes berhadiah novel juga, caranya intip di sini ya

    http://duniakura2.blogspot.com/2011/11/blogger-contest-if-you-were-mine.html#comments

    ReplyDelete
  18. JAdi berkat spageti akhirnya belajar juga terjemahan Al Qur'an ya mbak... Kalau gitu tagnya : Untung ada spageti.. :)

    Oya, semoga rencana utk membukukan tulisan2 tentang Islam dapat segera terwujud ya mbak.. Amin.

    ReplyDelete
  19. Memang mbak klo dengerin orang ngaji itu bawaanya pngen tidur melulu,,, kayak saya :)

    ReplyDelete
  20. 'hidayah' mmg tdk mengenal ruang dan waktu...!
    sukses ya buat ngontesnya...
    salam kenal dan salam persahabatan !

    ReplyDelete
  21. kunjungan ke2....
    Sy dah followback mbak di nmor 182, smoga ini bs mempererat tali silaturahim,,,
    Aamiin,,, :)

    ReplyDelete