Reality show, rekayasa atau beneran?

19 comments
Waktu awal ditayangkan acara Termehek-mehek, acara ini ratingnya tinggi. Dulu aku suka nangis kalo ngeliat acara ini. Tapi sekarang aku sudah males nontonnya. Lebih suka nulis ato baca referensi nyari di Google.

Ada yang bilang Termehek-mehek itu murni rekayasa. Tapi beberapa indigo bilang itu beneran. Yang rekayasa adalah kelengkapan alur cerita. Agar nyambung maka kru bikin skenario untuk menyumpal cerita yang gak nyambung. Hipnotis yang dilakukan oleh Uya Kuya ada yang yakin rekayasa juga. Itu cuman casting dadakan kata seorang temenku.

Berakting itu bukan sesuatu yang mudah. Bisa nangis, ketawa dengan wajar butuh latihan, malah ada sekolah akting. Didi Petet, Deddy Mizwar, butuh survey, mengamati banyak karakter untuk bisa akting natural.

Sebetulnya postingan ini menurutku gak penting banget. Kalo gak suka acaranya matiin aja gak usah jelek-jelekin. Iya kalo analisanya bener, kalo salah, Uya Kuya seneng tuh dapat transferan pahala. Mending ngebahas banyak ketidak jujuran di dunia ini karena ego, dan baru muncul setelah dihipnotis.

Pembicaraan juga ngebahas politik yang bikin aku gak nyaman, dan bukannya kehilangan selera makan, malah makannya tambah banyak, hahaha. Kesan yang aku tangkap sejauh ini sih respon orang pada umumnya soal korupsi adalah kalimat bahasa planet "saiki jamane wong edan, nek ora edan ora keduman". Sekarang jaman orang gila, kalo tidak gila tidak kebagian. Disebut gila, karena lebih buruk dari orang gila, akal sehat orang-orang serakah ini sudah hilang.

Aku cuman bisa berdoa supaya aku, dan orang-orang ditunjukkan jalan yang benar oleh Allah. Speechless banget, ngomongin politik ntar aku tambah gendut (halah, apa hubungannya...)
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

19 comments:

  1. hehe...
    Rating tinggi jadi sasaran setiap program televisi kebanyakan. Sudah jadi keharusan.

    Makan kepiting pake ketan
    naikin rating tanpa aturan

    anak cacing
    didalem kawah
    jangan cuma rating
    yang penting hikmah.

    ReplyDelete
  2. yang penting hikmah dari apa yang kita tonton itu ada :)

    ReplyDelete
  3. kalo kabar2 di kaskus bilang uya kuya itu cuma sandiwara :P

    ReplyDelete
  4. selama acara tv bisa menghibur saya, ya saya tonton.. untuk reality show seperti termehek-mehek jelas saya sangat nggak suka.. ceritanya terlalu berlebihan, kebanyakan bumbu..

    kalau uya kuya sih buat seru-seruan aja, kalopun itu cuma sandiwara ya nggak apa-apa yang penting menghibur. toh saya malah lebih setuju kalo uya kuya itu bukan beneran, karena agak nggak etis juga buka aib orang meskipun orang tersebut sudah setuju untuk disiarkan..

    jujur aja saya jarang banget nonton tv. acara tv yang bisa saya tonton biasanya acara adventure/wisata di Tr*ns TV atau TV(seven). selain itu saya biasa nonton berita. tapi untu berita juga saya nontonnya selektif. dua saluran televisi yang khusus menyiarkan berita kebanyakan beritanya tidak netral. banyak memangku kepentingan politik pemiliknya.. :D

    ReplyDelete
  5. klo termehek - mehek, beberapa episode awal masih beneran, ingat dulu swaktu scene mnolong menemukan anak yg hilang..

    tp klo skrang udah fake bu, temenku pernah ikutan castingnya, dan itu beneran rekayasa..

    mungkin biar ratingnya tetep tinggi..

    ReplyDelete
  6. itu serius mba termehek2 kata anak indigo asli beneran ceritanya? koq saya baru tau?

    ReplyDelete
  7. tapi mungkin relialita itu ada yang terjadi cuman tidak terekam oleh kamera,,hehehe ☺ ☺ ☺

    ReplyDelete
  8. aku gak begitu mempersoalkan itu rekayasa atau tidak... jika ada hikmah yg dapat diambil utk perenungan gak apa2 khan ..??? setiap Televisi memberikan pendewasan pada pemirsa... seperti kita memegang sebuah pisau...

    ReplyDelete
  9. hahah..iya mbak, apa hubungannya ngomongin politik ama tambah ndut?? hehhe..kalo masalah acara begituan beneran apa nggak juga aku nggak yau, hehhe..tapi emang pernah dengar juga kalo itu cuma sandiwara aja....

    ReplyDelete
  10. @ Ardian, acara tivi baru mendidik pas bulan Ramadhan. Makanya rindu banget sama bulan Ramadhan, setan dikurung, berbuat baik rasanya ringan

    ReplyDelete
  11. @ Sableng, gak tau ya, kayaknya manusia emang dibrain wash sama televisi biar gak punya hati nurani, mengabaikan kebenaran

    ReplyDelete
  12. @ John, Uya Kuya kata temen indigo beneran. Kalo mau kita bisa menghipnotis orang. Yang jadi masalah pemilihan orang. Apa iya Uya menggunakan instingnya untuk memilih sasaran. Para pelaku gendam juga pilih-pilih kalo cari sasaran

    ReplyDelete
  13. @ Tri, aku cuman menyampaikan cerita temenku. Harusnya wartawan televisi menceritakan kebenaran di balik layar

    ReplyDelete
  14. @ Tito, acara Termehek-mehek yang awal memang bagus. Yang sekarang gak tau ya, gak pernah ngeliat. Berharap ada penjelasan dari wartawan di tabloid televisi atau yang mau cerita di balik layar di internet, hahaha...

    ReplyDelete
  15. @ Nuel, soal Termehek-mehek aku ngebahasnya dengan indigo waktu di awal tayang dulu. Sekarang udah jarang ngeliat. Kalo Uya Kuya, ini barusan nanya ke temen indigo, katanya sih beneran hipnotisnya. Ini tulisan emang gak penting banget, hehehe, cuman buat buang sampah uneg-uneg. Kapan-kapan nulis lebih serius

    ReplyDelete
  16. hemmm ... wah dulu semept spintas nonton acara yg disebut di atas , tapi berhubung dah gak nonton2 lagi .. alhasil no comment...

    ReplyDelete
  17. Bener kata temen2..setidaknya ada hikmah..lagian termehek2 itu kalo ga salah judulnya drama reality show...jadi ya..reality di dramain gitu kali ya..hehe

    ReplyDelete
  18. sebenernya Bang Pendi sempet seneng nonton termehek-mehek walau sempet mikir... "hebat ya...cuma berapa jam si Mandala bisa nemuin orang hilang, padahal polisi blom tentu bisa kayak gitu" :). tapi ketika tahu semua cuma rekayasa belaka, jadi berbalik antipati tuh sama reality show...

    ReplyDelete
  19. tetangganya temenku pernah ikutan suting termehek-mehek. katanya cuma skenario

    ReplyDelete