Ngeblog itu penting (bagi yang open mind)

25 comments
Ini kisah obrolanku dengan seorang guru baru di sekolahan tempat aku kerja yang masih muda, cerdas, pandai mengambil hati anak-anak tapi omongannya suka ceplas ceplos gak mikir akibatnya.

Pas ngobrol di depan komputer bertiga lagi nyari info PAUD di internet. Aku cerita kalo aku ngeblog, aku tunjukin blogku sebentar ke salah satu guru. Guru yang masih muda ini dengan ekspresi tidak mengenakkan bilang kalo ngeblog gak penting. Aku coba jelaskan bahwa info yang dia cari kan dari blog orang juga. Lagian kalo info itu ilmu yang diamalkan bermanfaat maka bisa jadi amal jariyah. Eh, masih ngeyel juga, bilang yang ngebaca belum tentu mengamalkan ilmunya. Ya udah aku diem.... Cape deh ngejelasin sama orang yang tidak open mind.

Persis besoknya ada acara makan siang bareng Hanafi Rais. Hanafi Rais sedang berkampanye untuk pencalonan dirinya jadi walikota kodya Yogyakarta. Istri Hanafi Rais yang bernama Astri bercerita bahwa tadinya praktek dokter gigi, tapi sekarang sudah berhenti dan membuka toko online berjualan baju batik. Ada sih beberapa karyawan yang ngebantuin ngurusin blognya ini. Yaaaa... Ternyata istri ketua Yayasan sekolah tempat aku kerja ngeblog juga untuk mempromosiin barangnya.

Ngeblog itu di jaman sekarang ini tentu saja penting untuk mencari informasi, dan memberi informasi. Adalagi, bisa untuk nyari dollar dengan pasang iklan, juga untuk promosiin barang. Bukannaya aku memaksa dia untuk ngeblog juga, tapi cobalah untuk bersikap lebih membuka wawasan, bukan ngejatohin gitu.

Yah, maklum aja kalo umur masih 20an ego masih tinggi, ngomong ceplas ceplos dampaknya gak dipikirin. Aku sendiri belajar sabar dari kejadian ini, ngomong ceplas ceplos sampe nyakitin hati berarti latihan kesabaran bagi yang disakiti hatinya plus bonus transferan pahala dari rekening pahala orang yang nyakitin hati...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

25 comments:

  1. ngeblog memang penting, sayang syarat untuk bisa ngeblog adalah umur 13 tahun :)

    ini sudah kesepakatan internasional antara penyedia jasa layanan internet

    ReplyDelete
  2. sangat disayangkan mbak, ya kayak ceritaku pas mempromosikan blogku ke temen2 kuliahku dulu mbak, pada nggak tertarik. mereka lebih suka fban, ama banyak nanyak tapi nggak nunjukin kalo dia niat mau buat blog. teknologi kan semakin canggih, tinggal googling aja juga bisa buat blog sendiri. aku dulu ngeblog juga dari nggak tahu trus akhirnya tau, oh gini tho. gitu tho >.<

    ReplyDelete
  3. kalo aku sih blog buat cari kesenangan dan uang

    ReplyDelete
  4. Tadi Linknya double ya sob qiqiqiqi

    ReplyDelete
  5. persis yg di alami oleh saya ketika mengajak keponakan buat bikin katanya ga ada manfaatnya. Saya jd kesel sendiri :D hahaha males jelasinya jg kalo sma org yg ga bsa buka pikiranya sendiri karena mungkin dia emang ga ngerti apa manfaatnya dari kita yg sudah punya blog...buat bikin katanya ga ada manfaatnya. Saya jd kesel sendiri :D hahaha males jelasinya jg kalo sma org yg ga bsa buka pikiranya sendiri karena mungkin dia emang ga ngerti apa manfaatnya dari kita yg sudah punya blog...

    ReplyDelete
  6. aku juga tau blog awalnya tau sendiri. difs dulu. trus sempet diajakin temen terbaik buat ikutan bikin di blogspot, tapi baru mintanya tahun 2009 kemaren. awalnya juga ngerti apa itu template, html, buta bangeet deeeh


    semoga budaya ngeblog makin trus menular hingga menggantikan budaya maen game ol dan fban, :)

    ReplyDelete
  7. wahahah yg sabar aja, aku cuma bisa nyengir , aku akan ketawa nanti di endingnya ^_^

    ReplyDelete
  8. ya sering ngeblog efeknya jadi bisa sabar luuu mba... :)

    ReplyDelete
  9. Mungkin dia lebih suka facebookan mbak. Ibu walikota Yogyakarta saja juga ngeblog, pak walikota juga. Untuk orang sesibuk mereka ternyata masih sempat ngeblog.

    ReplyDelete
  10. dy bl0m kna virus blogging aj mb,
    cb kalo dah kena,pst dah ktagihaaan
    =D

    ReplyDelete
  11. Ah, mana bisa blog dibandingin sama fesbuk yang terbatas karakternya itu. hihihi. Biarin aja dia mba. Paling kalo udah kenal blog bakal nagih. hihihi. Sing sabar ya mbakku... :)

    ReplyDelete
  12. Hayah... udah bukan 10 20 kali aku denger kata2 itu keluar dari temen2ku Mbak hhe.. maklum juga sih karena mereka emank gak pernah ngerasain enaknya ngeblog cuma mbok ya mikir dlu gitu sebelum ngeluarin kata gak penting, lha wong nyari informasinya kadang ujung2nya ke blog orang juga kok masih bilang gak penting, sekarang sih aku udah gak perduli mereka ngomong apaan, ntar juga klo mereka tau nikmatnya ditelen semua tuh kata2 hhe.. :)

    sabar aja mbak :)

    ReplyDelete
  13. buat saya, ngeblog itu penting bgt :D

    ReplyDelete
  14. wah sabar mbak ..
    ntar juga minta diajarin ngeblog xixixixi

    ReplyDelete
  15. Sudah Mbak nggak usah dipikirin. Lanjut terus ngeblognya. Semangaaat...!!!

    ReplyDelete
  16. Sabar, Mbak Ami. Orang muda rata-rata gitu. Saya tak bilang semuanya, ya tapi kebanyakan gitu, sangat idealis kalau berpendapat. Padahal, ngeblog bisa buat nyalurin sikap idealis kalau saja dia tahu. :D

    Oh, ya saya pernah nulis di blog saya juga. Di artikel ini bahkan istri saya juga gitu. Selama dua tahun di awal saya ngeblog samasekali tidak mendukung saya. Istri saya berpendapat persis seperti guru itu. Ngeblog hanya membuang-buang waktu, tidak menghasilkan apa-apa.

    Barulah setelah memasuki tahun ketiga saya ngeblog, setelah dari internet dan blog ternyata bisa menghasilkan banyak duit yang lumayan dan dia sendiri ikut mencicipi hasilnya akhirnya dia baru dukung dan berbalik arah menyemangati saya.

    ReplyDelete
  17. tergantung kecocokan juga sih Mi, karena kalo suka nulis dan menyalurkan bakat mungkin dengan ngeblog bisa jadi penting. cuman kalo dasarnya orangnya nggak ada waktu, nggak sempet, atau nggak punya passion buat nulis yaa cepat atau lambat ngeblog jadi kegiatan yang nggak ngebetahin.

    ReplyDelete
  18. @ all, ma kasih semuanya. Kita memang perlu sabar hadapi hidup, gak cuman ngeblog aja

    ReplyDelete
  19. @ Gaphe, dia ngomong kayak gitu kan masalah ego. Padahal dia sendiri juga cerita suka FBan sampe jam 3 malem, trus abis pengajian ngebahas kurangi hal yang kurang manfaat aku sindir, kurangi tuh FBannya, gak manfaat. Jadi dia ngebales omonganku soal FBan. Cuman caranya itu loh, pake ekspresi jutek banget, gak enak kan. Ntar kalo aku naik pangkat jadi pemilik sekolah, gak bisa dia ngomong gitu ke aku, puas-puasin deh... Kalo memang gak ada passion ngeblog paling tidak hargai karya kita, gak langsung ngejatuhin gitu. Aku banyak belajar dari kejadian ini...

    ReplyDelete
  20. Banyak manfaatnya bila kita melakukan ngeblog, memberikan informasi ilmu sambil belajar mepromosikan barang dagangan. Dan yang tidak kalah penting dan berharganya, kita dapat menemukan kawan taupun sahabat.

    Sukses selalu.
    Salam
    Ejawantah's BLog

    ReplyDelete
  21. ora usah dipikir deh mbak.. lanjutkan ngeblog dengan pikiran terbuka..

    salam aja buat temannya.. salam sayang hahaha

    ReplyDelete
  22. Ngeblog itu pilihan, ga bisa dipaksakan. :)

    ReplyDelete
  23. waktu awal ngeblog,ione rajin promosi kemana2...tapi gk ada yg berminat,haha...

    tapi yang penting enjoy aja..sama ama Mbak,banyak belajar dari ngeblog

    ReplyDelete
  24. Aha... dia blm ngerasain nyantu nya nge blog tuh mbak... atau emang gak hobby nulis dan baca... teman ku yg guru bhs Indonesia aja bengong ngeliat kebiasaanku yang tenggelam nge blog... krn aku lebih milih BW dari pd rumpi dgn temna kantor.. dia juga heran krn dia yg guru bhs Indonesia aja gak suka nulis ... aneh khan ..??

    ReplyDelete