Trauma itu mesti dihadapi

8 comments
Trauma apa yang aku hadapi sekarang. Kecoak, tikus, hantu... Waaa... Sejauh ini udah bisa atasin. Trauma ke Bogor, terutama ke jalan Sudirman ada bengkel ban dan pelg dekat air mancur. Ngebayangin ke sana aja udah kayak mabuk darat. Mual bawaannya dan pengen muntah. Kok bisa ya, abis orang-orang di sana pada njahatin aku sih. Mereka sih ngakunya orang baik-baik. Islam taat, shalat 5 waktu. Nenek di sana pake kerudung, udah naik haji. Tapi, sama aku kayaknya benciiii banget.

Waktu aku tinggal di sana, sandal kesayanganku hilang. Eh dikatain diambil orang gila. Padahal ada cucu gendut manggil dirinya sok imut dengan sebutan "Mbel" (namanya Bella), sudah sering ketahuan buang sandal tamu yang datang. Aku dalam hati nyebut dia "mbelgedhes" (bahasa Jawanya artinya sialan). Dulu waktu itu dia kelas 2 SD kejadiannya. Sekarang dia udah klas 5 SD dan obesitas, gendut pake banget. Dia anak adopsi dari mantan kakak ipar yang mengelola bengkel. Gak tau aja di belakang dia uwak-uwaknya bakal ngejatohin dia abis-abisan kalo nenek udah gak ada. Sekarang masih dibaikin soalnya dilindungi nenek.
Kalo dia mau ultah, dia teriak-teriak yang gak ngasih kado gak boleh makan, biasanya McD paketan. Udah gitu dia nunjuk tangannya ke aku dengan tidak sopan "si Ami gak boleh makan". Aku walau tinggal di rumah situ milih kalo dia ultah kabur, entah kemana, muak banget. Udah jelas nakal banget gitu tetap dibelain neneknya. Jarang dimarahin, dibeliin baju banyak, dan kalo minta jajan diturutin.

Jahatnya gak cuman gak bolehin aku makan, sepupu-sepupunya yang lain seumuran suka dijegal sampe jatuh. Abis itu nangis pake air mata buaya, bahwa dia yang dinakalin.

Dan nenek di situ anehnya malah kepengaruh sama jahatnya si mbelgedhes. Pas bulan puasa, aku gak diajakin makan pas berbuka puasa. Inosen banget nenek, mbelgedhes makan, dan aku sedih banget tersayat-sayat di ruang makan. Gak tau salahku apa, versi mereka sih salahku banyak banget cuman ngomongnya di belakangku.

Mantan bojo sama sekali gak bijak, bilang ke aku kalo aku mau menderita. Allah akan menaikkan derajatku. Aku kayak dipaksa hidup dalam tekanan dibenci orang-orang di sana.

Udah aku gak dikasih uang belanja layak sama mantan yang kerja bantuin kakaknya sendiri di bengkel itu. Aku belanja dibantuin uang kiriman keluargaku. Eh, ngasih makan ke aku aja mereka gak ikhlas ngasih ke aku, padahal aku tinggal serumah.

Kenapa aku anggap mantan bojo gak bijak, soalnya dalam keadaan aku sedih, dia malah membiarkan. Tidak ada usaha supaya bahagia.

Kalo aku sedih, tertekan, dia akan bisa mempengaruhi aku agar selalu bargantung pada dia. Kalo aku bisa mikir, sudah pasti aku akan meninggalkan dia.

Soalnya semuanya sudah serba tidak masuk akal. Mantan bojo yang ngakunya menjalani hidup lurus sesuai Islam kok bulan puasa balik ke rumah cari makanan, tidak dibayar lagi abis itu. Terus pas Jum'at siang, yang lain shalat Jum'at dia ngerokok di dapur rumah.

Makanya setelah aku balik ke Jogja, bisa ketawa lagi, baru sadar, oh, hidup rasanya gini, aku sampe lupa. Dulu di Bogor nangis melulu dan kebingungan dengan ajaran Islam yang benar itu seharusnya gimana.

Kenapa aku mual dan trauma dengan sekeluarga di Bogor ini, yah... Soalnya mereka ini menganggap diri mereka sebagai keluarga terhormat, berkecukupan, muslim taat (tapi tega njahatin aku, hoeeeeek).

Udah aku kirimin surat berkali-kali, gak ada tanggapan malah dikembalikan dengan catatan tidak dikenal.

Kalo aku nurutin mauku, rasanya pengen lemparin kaca jendelanya biar pecah semua. Tapi yah... Mesti mencoba senyum, bicara baik-baik kalo kesana.

Ada rencana mau kesana lagi bulan ini. Lagi atur emosi menghadapi keluarga jahat ini. Emangnya boleh shalat 5 waktu sambil jahatin orang tetap masuk surga. Soalnya si nenek yakin dia bakal masuk surga. Sudah menghapal jawaban kalo ditanya malaikat saat di alam kubur.

Nek, tau gak nek, mendzolimi orang itu shalatnya ditolak Allah. Udah gitu kena azab dunia akhirat.

Ini curhatan ngaco banget... Maaf ya, lagi persiapan mental mau ke Bogor...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

8 comments:

  1. mbak..Allah gak akan ngasih ujian ke makhluknya kalo makhluk itu gak bisa ngadepinnya...
    so mbak pasti bisa ngadepinnya..
    cemungut maksudnya semangat mbak..hehehe^^

    ReplyDelete
  2. betuul itu segala cobaan dan rintangan harus di hadapi dengan sekuat hati

    ReplyDelete
  3. kalau saya trauma tempat tinggi dan sampai sekarang belum bisa mengatasinya.

    anyway, semoga dimudahkan jalannya oleh Allah dan semua bisa dihadapi.

    ReplyDelete
  4. Ngerti banget perasaannya Mba Ami...

    Aku juga pernah diposisi kamu... dijahatin orang...

    susah banget ngilangin trauma itu,,,

    but in the end, hanya waktu yg bisa ngobatin :-)

    ReplyDelete
  5. semangat mbak.... semoga Allah memberikan segala kemudahan buat Mbak......:0

    ReplyDelete
  6. Waduchhh..heheh..smangat mbak..Jangan sampe kebawa atmosfer nggak baik itu..Mudah2an mbak diberi kesabaran yak^^

    ReplyDelete
  7. dulu, wkt kcl saya pernah hampir tenggelam disungai, sampe skrg msh trauma ama bau air sungai, apalagi kalo lg brada dkt2 sungai.
    gampang2 susah ngilanginya

    ReplyDelete
  8. @ Semua, hiks hiks terharu deh ma kasih ya semuanya...

    ReplyDelete