Syukur dan ikhlas

13 Comments

Awal aku berinteraksi dengan internet adalah dengan membuat akun Facebook. Dulu sih dengan niat amar ma'ruf nahi munkar. Sebetulnya dulu aku gak paham artinya, ikut-ikutan aja dengan kata ustadku di Bogor. Sempet banyak komentar ke temen yang kalimatnya gak pas menurut Islam menurutku (kan nahi munkar, melawan kemungkaran). Itulah kesalahanku kenapa aku jadi dijauhi temen-temenku. Seharusnya, aku bicara lebih hati-hati, tidak memaksa.

Adalagi, aku juga sempet berniat hanya menulis di status Facebook dengan kata syukur. Kalo lagi sedih gak ditulis.

Gara-gara gonjang-ganjing di komunitas SMP ngatain aku ekstrimis (hahaha, lucu, cuman komen di Facebook aja ampe gitu), aku dikucilkan sama beberapa dedengkot aktivis komunitas SMP (gak semua sih).

Itu awalnya aku nulis di blog ini. Kehilangan temen di Jogja kok lebih menyakitkan ya, dibanding kasus Bogor. Soalnya waktu di Bogor kayak mimpi gaje, bangun mudah terlupakan. Kalo ada yang nanya masih cinta sama mantan gak, kapan senengnya juga gak ingat, kayak ngeliat orang asing.

Islam mengajarkan agar kita selalu bersyukur. Mudah sih bilang syukur alhamdulillah... Tapi diresapi gak ucapan syukurnya itu. Bersyukurlah dengan penuh keikhlasan.

Misalnya sebelum makan, kita mengucap bismillah, dan sesudah makan mengucap alhamdulillah. Itulah makan dengan penuh keikhlasan dan rasa syukur. Emang ada orang mau mabok minum minuman keras dengan mengucap bismillah, gak ada kaaan (kalo ada yah... beyond my imagination deh, nekat amat minum barang haram masih menyebut nama Allah).

Makan, minum, melakukan apapun bila dilakukan dengan syukur dan ikhlas Insya Allah rasanya akan sangat nikmat.

Mau nyoba nulis syukur di status Facebook lagi. Yah, mohon maaf sekali-sekali ngelantur, tapi Insya Allah tulisan rasa syukurnya lebih dibanyakin...

Amy

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

13 comments:

  1. from Mundi :
    mbak...biarpun dijauhi teman, yg penting tetap ikhlas....

    ReplyDelete
  2. @ Mundi, amin. Semoga selaku ikhlas dan bersyukur

    ReplyDelete
  3. semua indah jika tahu hikmahnya... setiap kejadian sudah ada yang atur, tinggal bagaimana menyikapi dan mensyukurinya.
    #edisi gw sok bijak

    ReplyDelete
  4. Katakan jika i2 benar Kak tetaplah berdakwah seperti biasanya

    ReplyDelete
  5. @ gaphe, hahaha... Jadi orang bijak pantes kok, udah kurus kayak pertapa yang lama gak makan #no offense

    ReplyDelete
  6. @ sofyan, jangan takut akan celaan orang saat berdakwah. Tapi tetap hati-hati

    ReplyDelete
  7. saya sudah jarang nulis status di fb, paling sering adalah berinteraksi di Group FB, krn topik di sana jelas sesuai minat ^^

    ReplyDelete
  8. saya juga suka males nulis status fb mbak... entah ketimbang lingkungan teman2 itu ngga sejalan sama pemikiran saya... mending nulis blog saja deh...

    itu aja belum update, lagi sok sibuk nih saya mbak hehe

    ReplyDelete
  9. hehe jd malu deh...krn aku suka lho bikin status di fb...apalagi tentang apa yg aku br alami...tp sekarang lebih asyik do blog bisa ceritanya lebih panjang...

    ReplyDelete
  10. salam sahabat
    semoga kita bisa menyikapi segala keadaan dengan syukur dan ikhlas terima kasih ya

    ReplyDelete
  11. syukur...salah satu pengakuan kita sebagai hamba...

    makasih diingetin bu

    ReplyDelete
  12. emang sih, syukur itu prakteknya susah. kalo cuma bilang aja mah gampang. mari bersama2 kita belajar. :D

    ReplyDelete