Orang berjiwa besar itu pemaaf

Kemarin aku ikut pengajian, dan aku kaget, beneran kaget. Ada seorang temenku yang ada di situ. Seorang temen yang ngatain aku teroris, (nah lo, kenapa pula bisa begitu).

Ceritanya dimulai saat aku ke Jogja pertengahan Juli 2009, dan ketemulah aku sama si X ini. Si X ternyata punya banyak ganjalan uneg-uneg. Waktu ngobrol bertiga, ada temen sebangkunya waktu SMP, aku dan temen sebangkunya ngebahas masalah Islam. Dia gak ngeh, bingung.

Akhirnya aku chatting sama dia pake YM. Chattingnya emang gak tanggung-tanggung, sampe pernah 3 hari aku malem bobok cuman beberapa jam saja, hahaha... Trus aku bilang besok libur chatting ya, aku mau bobok siang dan trus malemnya juga. Ternyata kurang tidur, kalo jalan bisa sempoyongan.

Beberapa kali keluar makan, dan selalu aja dia curhat masalah keluarganya, begini begitu, dijodohin tapi dia males nikah. Gak bilang sih alasannya apa, tapi menurutku hatinya gak nyampe aja untuk dibagi.

Selain chatting juga SMSan sering banget. Pokoknya cowok ini kebingungan dengan pencarian jati diri di umur kepala 4. Kesepian tapi gak berani nikah. Ngebahas agama gak nyambung, alasannya tidak pernah dididik ajaran Islam oleh keluarganya.

Pas bulan puasa tahun 2009 itu aku sempet keluar ngobrol beberapa kali, gak buka bersama soalnya dia mesti nemenin ibunya. Dan kejutannya pas Lebaran, dia nutup akses. Telpon gak diangkat, SMS gak dibales. Sempet nelpon trus diangkat, kata terakhirnya adalah "hidup udah susah, gak mau dibikin lebih susah lagi".

Akhirnya muncul penjelasan dari temenku yang temen sebangkunya dulu, katanya aku menerornya dengan SMS. Ditunjukkan SMS dari aku yang banyak (bukannya emang tadinya balas-balasan SMS). Ada yang lebih menyedihkan, dia curhat ke temen cewek SMPku, bilang dia beneran udah gak mau ketemu Ami lagi.

Dan setelah setahun lebih aku gak ketemu, aku ketemu dia di pengajian yang diselenggarakan kakaknya. Kebetulan aku emang sering dateng di pengajian yang salah satu pengurusnya istri kakaknya ini.

Coba deh, mesti gimana. Aku dikatain teroris, trus jadi bahan bulan-bulanan gosip berkepanjangan. Yah, sudahlah, berurusan dengan orang yang belum menemukan jati diri memang sulit, biarpun sudah kepala 4 sekalipun. Lewat blogku ini aku bilang, biarpun kita gak ngobrol lagi, aku maafkan kamu (berusaha untuk menjadi orang yang berjiwa besar biarpun pas aku ngeliat kamu hatiku kacau balau dikatain teroris sama kamu)...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home