Menemukan jati diri

34 comments
Kenapa ya jati diri ini mesti harus ditemukan. Emangnya jati diri suka ngumpet di kolong ranjang? Jadi ingat cerita Peter Pan yang bayangannya lepas dari tubuhnya dan mesti dijaitkan ke tubuhnya oleh Wendy. Emangnya kalo bayangan Peter Pan jalan sendiri di bumi, dan Peter Pan terbang sendiri ke Neverland apa masalahnya buat Peter Pan? Alasan nyari bayangannya yang nakal gak mau nurut sama Peter Pan dijadikan alasan Peter Pan balik ke rumah Wendy oleh pengarangnya.

Apa sih sebetulnya jati diri itu? Kenapa mesti ditemukan? Konon, saat remaja adalah saat paling labil sampe ada istilah ababil ato abege labil. Saat ababil adalah saat jiwa berontak, ingin tau ini dan itu. Temen-temen punya blackberry pengen juga. Kayaknya kalo gak punya blackberry seperti yang dimiliki temen-temennya hidup rasanya tidak lengkap.Acara ngambek untuk minta ke ortupun dimulai. Ababil yang berontak cenderung untuk bilang ke ortunya "aku gak mau tau, pokoknya aku pengen blackberry, titik". Belum selesai, masih diteruskan dengan ancaman "kalo gak dapet blackberry aku gak mau belajaaaaar". Karena gak juga dibeliin blackberry akhirnya demo jarang pulang, lebih suka nongkrong di rumah temennya sambil berkeluh-kesah "ortuku jahaaat, aku pengen blackberry gak dibeliin, gak kayak kamu enak, minta apa-apa dibeliin ortu".

Susahnya orang tua labil juga ada. Mereka datang ke dukun, trus bilang ke pak dukun "pak, saya mau bayar berapapun asal bisa naik jabatan". Pak dukunpun menyanggupi, dengan minta syarat ini itu. Yang dukun cabul sekalian minta dilayani nafsu syahwatnya. Aku tetep heraaan, dukun jadi-jadian gitu juga masih ada yang percaya.

Jati diri itu adalah bila bisa menyatukan antara akal sehat dan keinginan. Akal sehat bilang kalo ingin pintar belajar bukan nyontek, lalu dengan sukarela mau belajar untuk mendapatkan nilai yang baik. Untuk orang tua juga begitu, cara untuk naik jabatan adalah dengan menunjukkan prestasi yang baik, bukan ngedukunin bosnya.Bukannya naik jabatan, malah bosnya tau didukunin trus dipecat gimana tuh.

Lingkungan sangat mempengaruhi masalah cara berpikir ini. Kalo ada yang gak pengen terlibat narkoba jangan bergaul dengan pecandu narkoba. Awalnya dikasih narkoba gretongan, trus paket hemat, lama-lama kebutuhan mendesak membuatnya mau nyolong uang ortu. Paling parah kalo udah kecanduan susah nyembuhinnya. Ini cuman sekedar contoh, kebetulan aku belum pernah ngeliat langsung narkoba ini, cuman denger dari cerita aja.

Jati diri dianggap sudah ditemukan kalo kita sudah merasa nyaman dan yakin dengan jalan hidup. Yang suka menulis kayak aku, akan selalu menyisihkan waktu untuk menulis dan mendapatkan kepuasan batin saat selesai menulis. Dan kepuasan batin paling dalam bila bisa memotivasi orang tentang kebaikan, karena aku berusaha punya akal sehat bukan akal yang sakit.

Semoga kita semua baik yang suka membaca saja, atau juga suka menulis bisa menemukan jati diri. Tidak harus dengan menulis, berbuat baik dan mengingatkan kebaikan juga akan membuat kepuasan batin dengan akal yang sehat...

*** kunjungi blogku yang lain di Stairway to heaven tentang perjalanan spiritualku ***
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

34 comments:

  1. Temukan jati dirimu lewat tulisan yg kamu tulis...

    ReplyDelete
  2. Wah ini inspirat8if sekali mbak,,,,,,, memang dilema zaman sekarang mbak,,,, kudu kua memegang tegyh prinsip kebaikan dalam hidup ditengah tantangan zaman yang yang menggila..........

    ReplyDelete
  3. memang susah sekali menemukan yang namanya jati diri terkadang malah kita lupa akan jati diri

    ReplyDelete
  4. from Mundi :
    mbak... mungkin jati diri harus kita cari terus seumur hidup.
    aku juga masih terus mencarinya meskipun usia sudah gak bisa dibilang muda lagi...

    ReplyDelete
  5. jati diri akan kita dapati jika kita punya prinsip diri yg kuat ... kali spt itu ya, mbak

    ReplyDelete
  6. wedew.. Si mbaknya nemuin istilah orang tua labil, hehehe. Pasti niatnya orang tua ini kepengen ngebahagiain anaknya, tapi...
    Jalannya gak beraturan malah keluar jalur.

    ReplyDelete
  7. ababil sih mending.
    Tuh yang udah pada tua masih labil aja, yang pake dukun segala, bahaya tuh

    kunjungan perdana. Salam kenal :D

    ReplyDelete
  8. informasi menarik sob,ditunggu kunjungan baliknya...:)

    ReplyDelete
  9. ada yang udah tau sejak kecil, ada yang nggak sadar juga.. dan problemnya bukan tergantung pada usia.. tapi pada tingkat kematangan seseorang. hemm.. ayo berjuang buat yang belom nemuin!

    ReplyDelete
  10. @ Wawank, semakin lancar menulis, semakin terasah cara berpikir kita

    ReplyDelete
  11. @ Arief, betul, memahami dan mengamalkan Al Quran

    ReplyDelete
  12. @ Warsito, soalnya keimanan itu naik turun. Sebaiknya memang mencari teman yang sholeh. Susahnya sekarang orang banggaaaa banget dibilang gaul dan ngerasa gak keren dibilang sholeh

    ReplyDelete
  13. @ Mundi, jati diri hanyalah istilah saja. Selalu bersyukur dan mau meningkatkan ibadah itu yang penting

    ReplyDelete
  14. @ mbak Sukma, prinsip kuat dan ikhlas menjalankan. Kira-kira begitu mbak

    ReplyDelete
  15. @ Ardian, kakek dan nenek labil juga ada kok, hehehe...

    ReplyDelete
  16. @ (L)ain, emang sih... met kenal juga. aku udah follow blognya

    ReplyDelete
  17. @ Magazine, udah aku kunjungi blognya. Agak bingung kasih komen, hehehehe

    ReplyDelete
  18. @ Gaphe... iya sih, yang sudah tau dengan potensi dirinya dan mau kemana. Jangan salah lho, potensi besar ada yang meledaknya saat tua. Bisa potensi besar jadi orang baik, atau orang jahat...

    ReplyDelete
  19. Wah kirain saya belum follow neh, ternyata udah ya, tapi kok saya lupa ya. he
    salam kenal mbak...
    tentang jatidirinya tergantung si individu ngemal atau menteladani siapa, kalo yang diteladani emang panutan yaudah tentu jatidirinya seperti si panutan tadi... he

    ReplyDelete
  20. @ Cerita dewasa, ganti suasano blog kali yah... hehhehe...

    ReplyDelete
  21. kalo kata gus dur, menjadikan realitas sebagai guru spiritualitas, dan menjadikan spiritualitas sbg guru realitas. hohohoho

    ReplyDelete
  22. Susah kalo ngebahas gus Dur. Aku secara pribadi dekat dengan pak Amin Rais yang gak sepaham sama gus Dur. Apalagi pas gus Dur turun jadi Presiden, pak Amin jadi ketua MPR

    ReplyDelete
  23. kalo abege labil = ababil, kalo ortu labil namanya apa ya??? orabil???? hehe

    ReplyDelete
  24. Untuk menemukan jati diri, kita harus memiliki prinsip hidup, benteng pertahanan (iman & takwa), dan kita harus bisa mem-vilter apapun itu. Jangan lupa berpikirlah sebelum melakukan sesuatu.
    CMIIW
    "Lapar bila tak membaca, haus bila tak menulis"

    ReplyDelete
  25. dulu wkt jaman aku masi kecil, berita di tv byk menceritakan anak yang mengancam untuk bunuh diri karena minta dibeliin motor, sekarang jamannya ganti harus dibeliin BB hehehe :D kalopun ada fenomena ababil yg cari jati diri itu memang siklus perkembangannya begitu, semua org pasti mengalaminya, yg jd masalah adalah bagaimana lingkungan mengarahkan para ababil tsb :)

    ReplyDelete
  26. salam sahabat
    sangat memberikan sebuah inspirasi bagi saya dengan jati diri,terima kasih banget ya

    ReplyDelete
  27. Soal jadi diri gak akan habis untuk dibicarakan yak mbak. Lagian gak ada ukuran pasti juga kita udah mendapatkan jati diri yang tepat..

    Ya menurut aku seh dinikmati aja kehidupan ini :D

    ReplyDelete
  28. mungkin jati diriku ada di pemcinta alam mbak Ami..

    ReplyDelete
  29. Amiiin mbak :D
    Saya juga ingin lepas dari jeratan ababil. Saya sudah tidak kuat #eh

    ReplyDelete
  30. untungnya zaman2 SMU dulu aku malah disibukkan dengan bimbel dan les bhs inggris. Menemukan jati dirinya msh bisa dibilang positif.. :)
    syukurnya lg belom ada blackberry waktu itu wkwkwkw :D

    ReplyDelete
  31. Memang Mbak, cara mudah menemukan jati diri adalah dengan melakukan apa yang kita sukai (berkarya dlm bentuk apapun), dan terus mengasahnya.

    Salam hangat;

    ReplyDelete
  32. aku selama ini merasa punya jati diri, tapi kadang suka plin plan juga kalo lagi bingung. semoga kita tak salah jalan.

    ReplyDelete
  33. Seseorang kalo udah tau/menemukan jati dirinya berarti dia sudah matang atau dewasa..
    kalo menurut ku gtu mba..
    hehhehee

    ReplyDelete
  34. aku ga suka BB, jadi ga berkesan terhadap orang yg pamer bb ke aku :D

    ReplyDelete