Hanya Allah tempat memohon pertolongan

14 Comments

Sebetulnya aku gelisah banget hari ini. Emang gombal banget mikirnya, ngebayangi kalimat I need shoulder to cry on... Wahahaha... Akhirnya aku ngeliat Merapi dan ketumpahkan uneg-uneg tangisanku ke sana. Sama Merapi uneg-unegku dimasukkan ke kawah dan terbakar hangus sudah... Dulu kalo aku gelisah efeknya dahsyat betul. Sampe muntah-muntah beneran (sekarang sih mual aja). Lebih parah bangun tidur ada beban di tubuh, rasanya seperti mati segan hidup tak mau.

Alhamdulillah sekarang udah belajar menyalurkan energi negatif keluar tubuh. Caranya, udah aku bilang dulu yaitu otot perut ditarik ke dalam, tahan napas, lalu napas dikeluarkan sambil bayangkan beban hidup kita ikut keluar. Aku ada rencana ke Bogor untuk menemui anak-anakku kembar berumur 7 tahun yang "diamankan" sekeluarga besar ayahnya (mantan bojo) di Bogor. Aku sudah bisa membayangkan, kemungkinannya aku hanya berada di teras, tidak bisa menemui anak-anakku. Trus aku dikata-katain gak bener ginilah gitulah. Ada rencana ke Lembaga Perlindungan Anak cabang Bogor, tapi rasanya juga gak janji.

Aku belum bisa ambil keputusan mau gimana, tapi sejauh ini aku memilih membayangkan anak-anakku dikembalikan secara sukarela, plus semua uang yang diberikan almarhum ayahku untuk merenovasi rumah mantan.

Aku tau Allah hanya mengujiku, karena semua yang aku miliki hanyalah titipan. Nanti setelah aku mati, hanya amal ibadahku, kesabaranku, yang mengantarku meningkatkan derajatku di mata Allah.

Tapi ya Allah, rasanya memang nggak enak banget. Terakhir mantan membawa masuk anak-anakku sambil ngatain mereka gak mau lagi sama aku.

Sebetulnya sih, terakhir aku dengar suara mereka di handphone yang aku kirimkan buat mereka "halo Ibu, hapenya udah nyampe". Trus abis itu budhenya turut campur nelpon aku ngatain anak-anak trauma ketemu aku. Surat dikembalikan dengan catatan tak dikenal, SMS ke anak-anakku juga tidak dibalas lagi.

Aku tetap akan berusaha bertemu mereka, cuman sekarang minta pada Allah agar anak-anakku diantar sukarela ke rumahku sekarang di Jogja. Hanya Allah tempat memohon pertolongan. Udahlah gak jadi butuh shoulder to cry on lagi, gak penting...

*** Kunjung blogku satu lagi di Stairway to heaven , tentang perjalanan spiritualku ***

Amy

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

14 comments:

  1. waw.... ternyta memang punya putri kembar yah...

    Salam perkenalan dahulu sebelumnya ^_^.....

    ReplyDelete
  2. yang tabah ya tante.. semoga di pertemukan ma putrinya :)) Jangan patah semangat!

    Ma'at taufiq..!
    Salam kenal :)

    ReplyDelete
  3. yANG tAbaH KAk...ALLAH MAHA TAHU

    ReplyDelete
  4. mb...yang tabah yaaa,
    selalu ad allah mb dsamping qt, kami bantu doa juga, moga anak-anak mb bs kembali mb peluk, aku yakin mereka jg kangen sama mb
    keep fighting mb, smgt!
    :)

    ReplyDelete
  5. semoga nanti di bogor bisa aman sulaeman ketemu ama Safira dan Safitri tanpa di"nyap-nyap"in mak lampir ya mbak....

    ReplyDelete
  6. selalu ada akhir yang bahagia. percaya aja. :)

    ReplyDelete
  7. semoga segera diberi petunjuk oleh Allah, yang terbaik bagi kamu dan si buah hati

    ReplyDelete
  8. yang tegar ya mbak... sedih deh denger ceritanya mbak... aku ikut prihatin. sabar ya kak. :)

    ReplyDelete
  9. semoga seperti akhir cerita nabi Yunus as menjadi pertemuan yang indah

    ReplyDelete
  10. yang tabah mba terus semangat

    ReplyDelete
  11. asswrwb.... sabar ya mbak Ami, semoga Allah sgr memberi pertolongan pd mbak Ami..Amin.

    ReplyDelete
  12. safira dan safitri insya allah akan kembali ke ibunya :D

    ReplyDelete
  13. Sobat, aku cuma mau informasikan kalau blogku pindah kesini http://langitsahabat.blogspot.com karena yang lama terhapus

    ReplyDelete
  14. turut doain supaya dapet yang terbaik ya Mi, biar cepet ketemu sama safira safitri, gimanapun caranya.

    Allah pasti kasih pertolonganNya, keep positive thinking ajaa..

    ReplyDelete