Piano, mari main piano...

25 comments
Bicara soal piano, sebetulnya ikutan les piano karena waktu aku kecil ada trend di kalangan anak dosen UGM seumuranku les piano. Semua saudaraku les piano. Pas aku kecil waktu acara tivi masih jarang (taun berapa tuh ya), ikutan les vokal dan beberapa kali nyanyi di tivi. Acaranya semacam mini operet gitu.

Pas TK selalu jadi dirijen. Tapi sukanya kalo kasih aba-aba mesti pake tongkat yang ada rumbai-rumbainya, kalo gak ada, nangis deh minta dicariin sampe ketemu.

Waktu SD, ikutan paduan suara soalnya enjoy banget. Lucunya kalo suara sopran mudah ngikutin suara dua. Sedang yang latihan suara dua suka kesulitan ngepasin nada. Ikutan lomba antar SD se Jogja seingatku menang,

Pas SMP, lebih heboh. Sebetulnya aku udah males paduan suara, aku ikutan fotografi. Di ruangan gelap, pake lampu merah, dan berurusan dengan cairan kimia. Tentunya juga belajar soal kecepatan, diafragma, pokoknya gitulah. Sekarang apa-apa digital gak berurusan lagi dengan celup mencelup kertas foto di cairan kimia.

Eh, ternyata anggota paduan suara SMP kekurangan orang. Ikutan casting nih critanya. Trus lolos, ikutan kompetisi dan kebetulan berangkat ke Jakarta ke tingkat nasional.

Di Jakarta juara 1. Seneng banget. Waktu itu salah satu tim bareng aku adalah mbak Petra, istrinya Jaduk Ferianto. Ikutan upacara kenegaraan pas 17 Agustus, pokoknya tak terlupakan. Gabung dengan teladan yang lain termasuk Paskibraka.

Pas SMA paduan suara lagi. Menang tingkat DIY, tapi tingkat nasionalnya gak ada. Sudah terbagi hatinya sama softball, hehehe...

Pas di kampus, FMIPA UGM, aku ngeband. Kelas fakultas aja sih... Udah seneng banget. Soalnya perhatian terpecah sama Paduan Suara Mahasiswa UGM yang pelatihnya adalah Jay Wijayanto. Jay Wijayanto adalah penyanyi Melayu di film Sang Pemimpi.

Les pianonya sebetulnya cuman sampe SD aja. Soalnya aku suka nyanyi, jadi pianonya nyari chord lagu yang aku sukai. Bisa baca not balok, tapi lagu yang aku bisa cuman terbatas. Fur Elise cuman depannya, hehehe... Yang rumit di bagian belakang mending dengerin aja deh.

Aku ada keyboard Yamaha PSR 630 di kamarku. Kalo pengen efek lebih, pake keyboard Yamaha PSR 3000 punya sekolahan. Di keyboard terakhir ada file karaoke lagu yang aku sukai. Cuman kalo main piano sendiri tingkat kesulitannya lebih tinggi. Mesti dengerin lagunya berulang-ulang, dipasin nadanya di keyboard. Coba direkam pake voice recorder di hape Nokia, ntar kedengeran bagian mana yang gak pas. Kalo kesulitan konsultasi sama guru musik di playgrup.

Aku belum lama ini nyoba lagi main piano setelah puluhan tahun gak main. Butuh berulang-ulang mainnya agar hapal. Dulu puluhan tahun lalu, gampang sekali hapalin lagu, sekarang perlu diulang berkali-kali.

Tapi seneng dan puas banget setelah jadi lagu. Lagu Alhamdulillah kalo bisa ngrekam komplit tanpa salah pake interlude dan seterusnya mau diganti. Damai bersamamu juga mau diganti.

Lagu selanjutnya? Hehehehe... Ntar ya. Kok rasanya jadi males nulis uneg-uneg lebih suka nyanyi ya sekarang. Dan tantangan untuk bisa main pianonya. Pemain piano favoritku Kevin pentolannya Vierra.

Jadi ingat lagu jadul deh yang ada potongan syairnya "piano mari main piano..."
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

25 comments:

  1. Aku ada piano tapi ga bisa maininna..aku malahan seneng main gitar gitu..

    ReplyDelete
  2. Saya pas SMA pinjem keyboard punya adik, tapi akhirnya sama saja ndak bisa, karena memang ndak berbakat :).

    ReplyDelete
  3. @ sarah, main gitar juga keren. Bisa dibawa kemana-mana kalo kemping... Jadi penghibur...

    @ cahya, yah, gak coba diresapin sih nada-nadanya...

    ReplyDelete
  4. Piano salah satu mimpiku ketika sudah berkeluarga mbak, saya pengen punya dan mau belajar nantinya...nggak tahu deh kenapa begitu, yang pasti dulu pernah mbatin dan berangan-angan :)

    ReplyDelete
  5. waktu nge-band dikampus main piano juga?....atau vocalis?....asik ya pengalaman musicnya....

    "piano mari main piano..." <<< suka dangdut yaaaaaaaaa..... :)

    salam

    ReplyDelete
  6. asswrwb... ak ga bs main piano mbak, cm nyaninya aja suka hehe. makanya skrg anak2 ak beliin keyboard biar bs latihan di rmh, setdknya utk memberi mrk ruang menyukai kesenian.

    ReplyDelete
  7. Wah enak kalau bisa main piano sejak dulu saya belajar gak bisa-bisa.....hehehehe cuma bisa main genjrang genjreng aja......hehehehe

    ReplyDelete
  8. wah hebat ya bisa main piano...klu aku cuma bisa dikit2 (main keyboard)...tp anakku bisa main piano dikit2, tp kalau keyboard ia jago..dan pernah ikutan bantuin main saat acara 17 an di rt dan perpisahan di SD dan SMP nya skrng...

    ReplyDelete
  9. Lagu bang Rhomapun ada yg judulnya piano... heheheh Aku suka banget liatin org main piano sm biola, nada yg dihasilkan terdengar enak di telinga.. :)

    ReplyDelete
  10. hahaha itu bukannya lagunya R. Irama ya? :D

    kembangin aja trus mbak. sapa tau bisa berkarir dari piano ini..

    btw, alumni UGM ya? *kagum

    trus trus jurusan apa mbak?

    ReplyDelete
  11. @ Ajeng. Piano akustik itu lebih awet dibandingin keyboard. Tapi harganya jauh lebih mahal. Kalo latihan memang seharusnya waktu masih kecil, belajar musik saat sudah dewasa tangannya kaku. Penyerapan musikalnya juga beda. Kecuali memang sangat berbakat...

    ReplyDelete
  12. @ Nufri, waktu kuliah sempet ngerasain jadi vokalis, juga keybordis. Waktu reuni, ngiri banget mahasiswa angkatan yang sekarang fasilitas bandnya jauh lebih komplit...

    ReplyDelete
  13. aku ikut paduan suara cuma pas SMP :D
    keren prestasinya banyak mbak ami..bisa main piano pula *jempoll ^^b

    btw klo kevin juga sih aku sukaa >.<

    ReplyDelete
  14. @ tiwi, bermain musik itu melatih otak kanan. Kalo otak kanan dan kiri seimbang, katanya lebih cerdas, kuat intuisinya.

    Ada hal lain sih yang menurutku penting selain otak, yaitu mata hati. Kalo mata hati terbuka, Insya Allah bisa merasakan nikmat hidup dan rahmat Allah...

    ReplyDelete
  15. @ Arief, aku juga suka ngeliatin orang yang pinter gitar. Pernah latihan, jariku lecet gak diterusin lagi, hehehe... Main piano sudah bener-bener having fun...

    ReplyDelete
  16. @ Bunda Loving, main piano beda sama keyboard, organ juga beda lagi. Kalo organ ada bas di kaki, tutsnya tumpuk, kanan di atas, kiri di bawah. Saya les piano akustik. Kalo keyboard ada tambahan iringan, jadi hanya mencet satu tuts untuk chord sudah rame. Paling mudah pake flashdisk... Tinggal start muncul iringan komplit...

    ReplyDelete
  17. Jadi pingin denger Mbak Ami nyanyi sambil diiringi piano nih...

    ReplyDelete
  18. paling banter saya dulu main piano cuman keyboard yang kecil seharga 25 ribuan :P

    ReplyDelete
  19. saya sempat belajar piano waktu sd dulu mbak, kebetulan mama saya guru kesenian, jd suka ada alat musik diumah dulu. tapi sekarang udah lupa aja karena ga pernah main lagi. saya jadi betul2 buta kembali dengan piano.
    kapan2 bole donk ajarin saya,hihi:P

    ReplyDelete
  20. Wah, sayangnya di rumah Bang Pendi nggak ada piano. Yang ada malah Mas Paino, tetangga sebelah. hehe

    ReplyDelete
  21. bagus deh mbak..musik bisa bikin mood jadi lebih bagus.. :)

    ReplyDelete
  22. Wah, saya g bisa bgt deh main musikkk, ngiri gitu ngeliat yang bisa maen..hehehe

    ReplyDelete
  23. Sebetulnya pingin les piano..tapi di kotaku g ada tempat lesnya..kalo keyboard sih udh makanan keseharianku sama anak2

    ReplyDelete