Aku pernah tinggal di rumah "horor"

24 comments
Terinspirasi dari tulisannya Adryan Nurdien (Viva Kasa) yang templatenya kayak punyaku ini. Nurdien cerita kampusnya banyak penunggunya. Eh Nurdien, aku juga punya cerita horor.

Waktu di Bogor, rumah yang aku tinggali banyak penunggunya. Tapi akhirnya aku kabur dari sana... dibantu kakakku. Sebelumnya aku pernah nikah dengan seseorang yang awalnya ngaku dia pemahaman Islam nya cukup dalam. Dia bisa bicara istilah-istilah yang dulu aku gak ngerti. Dan pemahaman tentang kehidupan yang juga di luar jangkauanku.

Trus aku dikasih tau temen lama yang tinggal di negara tetangga. Bojomu di dalam tubuhnya banyak goib. Waaaaaahhhh.... Kalo di pohon mangga tetangga ada penunggunya bisa diterima. Kalo bojo... Beneran aku sama sekali gak ngerti dan gak paham. Lha wong aku gak pernah ngeliat blas.

Bojoku waktu itu, bicaranya kayak sufi. Ngebahas kebersihan hati, kedekatan dengan Allah. Tapi akhirnya aku curiga, kok kalo Jum'at siang dia ngumpet di rumah supaya sepertinya di lagi ke masjid (dulu dia kerja sama abangnya gak jauh dari rumah, sekarang kok enggak lagi, ribut kali).

Kemarin aku nonton di Metro TV tentang baiat NII. Dengan menggunakan ayat Al Qur'an, orang-orang tertentu bisa kayak terhipnotis menganggap bahwa dia di Islam yang benar dan keluarganya kafir semua. Makanya tega ambil uang keluarganya dengan nyolong trus dikasihin ke orang yang mempengaruhi dia. Ditunjukkan banyak foto siapa saja korban NII.

Aku sempet mikir apa dulu aku dihipnotis ya. Tapi rasanya itu gak penting lagi. Yang jelas beberapa kali aku melihat mantan bojoku dulu kesurupan.

Biarpun aku tinggal di rumah horor, aku belum pernah melihat penampakan. Salah satu kejadian yang sulit dilupakan mantan bojo membentur-benturkan badannya ke tembok semalaman penuh. Salah satu saksi yang mendengarkan keributan itu adalah pemilik sop buntut Mak Emun yang terkenal di Bogor, daerah deket air mancur jalan Sudirman.

Aku pindah ke Jogja sejak Juli 2009. Gak ngeliat penampakan, cuman kayak ngeliat film bahwa abang yang megang usaha keluarga, memang menggunakan goib untuk melariskan usaha. Tadinya aku sempet marah-marah saat merasa ada bayangan gelap menyelimutiku. Tiba-tiba ada cahaya yang mengusir bayangan gelap. Kayak saat Harry Potter dihisap jiwanya oleh dementor lalu diselamatkan rusa jantan berbentuk cahaya.

Dan ada gambaran muncul, bahwa cahaya itu dari ayah mantan bojo. Gak tau bener ato enggak sih. Tapi kalo ke jalan Sudirman Bogor, ada bengkel deket air mancur boleh tanya siapa pendiri bengkel itu. Seorang bapak yang berhati mulia, suka menolong orang lain, hidup sederhana. Bapak ini meninggal saat putra-putranya masih kecil. Usaha bengkelnya diteruskan salah seorang anak laki-lakinya yang menggunakan guru spiritual dengan menggunakan bantuan jin agar usahanya laku keras. Dan ibunya tidak mempermasalahkan selama uang yang masuk lancar.

Walau aku kehilangan banyak hal yang kutinggalkan di sana, aku sekarang malah sangat bersyukur. Toh sekarang ini aku bisa makan, belanja, punya banyak teman, dan tentu saja Alhamdulillah belajar Islam yang benar punya guru yang mengarahkan ke Al Quran dan as Sunnah.

Biarlah yang lama berlalu. Semoga suatu saat aku bisa mendapatkan lagi sesuatu milikku yang diambil mantan bojo saat aku di Jogja, waktu itu dia menandatangani surat pernyataan perpisahan.

Aku baik-baik saja kok di Jogja, setelah menyadari bahwa kehidupan di dunia itu palsu. Kayak lagu yang pernah aku upload videonya Damai Bersamamu yang dinyanyikan almarhum Chrisye. Mohon doanya saja ya...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

24 comments:

  1. mbak, pernah dulu waktu lagi ikut pengajian ada salah seorang temenku yang tiba2 kayak orang kesurupan, menjerit2 sendiri. Jujur aku paling takut sama orang kesurupan, aku ga tau apa yg harus dilakukan. Dan sampai sekarang masih takut.
    aku juga takut banget nonton film horor, takut ga berani ke kamar mandi kalo tengah malem,hehhe:P

    ReplyDelete
  2. Wah, kalo ada penampakan, bilang aja ke Bang Pendi. Bukan karena die pinter usir hantu tapi hantu bakalan takut ngeliat Bang Pendi, abisnye sereman Bang Pendi daripada hantunya, hehe

    Iye deh, ikut doain semoga damai selalu bersamamu...

    ReplyDelete
  3. wah menyeramkan sekali, jangan sampai deh ...

    ReplyDelete
  4. Tapi 'horor'nya beda mbak, hehe.
    terkadang memang ada mbak, orang yang 'memelihara' 'makhluk', baik itu di media luar maupun di badannya sendiri.
    Semoga kita dijauhkan dari hal-hal semacam itu mbak, karena hal-hal ini dapat menjadi awal kekafiran, naudzubillah..

    ReplyDelete
  5. >.<
    gak nyangka kalo mb pernah ngalamin kisah kayak itu,
    yg kemarin biar jd kemarin, smoga kedepannya mb dn klrg lebih baik, amin. :)
    soal horor, aduuhh....males ngobrolinny, soalny q orgny penakutan. he
    :P

    ReplyDelete
  6. sekitar tahun 98-an pakies juga hampir bersinggungan dengan orang-orang yang bergelut dengan ghaib, Alhamdulillah Alloh telah melindungiku dari hal yang demikian. Pernah di kasih cincin dan disuruh ngasih wewangian. Aku terima sebagai rasa hormat terhadap teman, tapi hampir satu tahun cincin itu saya biarkan di gelas tanpa pernah saya sentuh apalagi dikasih sesaji. dan setahun berikutnya saya kembalikan dengan alasan saya belum siap. Padahal saya takut syirik

    ReplyDelete
  7. emang horor ceritanya mbak ami...

    gimana ga horor coba... berani banget menyekutukan Allah tp masih mengatakan dirinya Islam...

    ReplyDelete
  8. serem juga ya. saya doakan semoga dijauhkan dari hal yang seperti itu, dan semoga hidup tentram untuk seterusnya.

    ReplyDelete
  9. rumah horor? hiiiiiiy serem B)
    wooow emang mantep tuh lagunya almarhum Chrisye-Damai Bersamamu :)

    ReplyDelete
  10. walah2 mbak, ada2 saja ya, sampe kayak gitu >.<

    ReplyDelete
  11. aku agak ngeri mbk denger pengalaman hidup mbk, smg kehidupan mbk ami kedepannya lebih baik dan selalu dalam lindungan-Nya, amin

    ReplyDelete
  12. wawww....saya menghela nafas sehabis membaca postingan kamu...pengalaman nya sungguh berliku-liku dan penuh dengan shocking....mudah2an bisa diambil hikmahnya sehingga jalan kedepannya lebih dewasa dan bijak dalam mengambil sikap...keren cara penulisannya...alurnya enak dibaca....

    salam :)

    ReplyDelete
  13. Saya sih tidak pernah mengalami hal yang terlalu seram, mungkin karena saya penakut, jadinya tidak mau terlalu memikirkan hal-hal itu :).

    ReplyDelete
  14. berkunjung untuk persahabatan sesama blogger, sekaligus harap harap cemas utk mendapatkan follow dari kamu gan???
    semoga menjadi pertemanan yang abadi sesama blogger

    ReplyDelete
  15. @ Nova, alam lain itu banyak, tidak hanya alam jin saja. Soal takut, memang wajar yang gak pernah ngeliat akan takut. Memang, orang-orang tertentu diberi karunia Allah untuk mengatasi masalah kesurupan. Cuman ada yang bener, ada yang sok tau... Kalo minta perlindungan Allah, Insya Allah ditunjukkan yang benar

    ReplyDelete
  16. @ Bang Pendi, hehehe... Jadi ingat film ghostbuster. Emang bang Pendi seramnya kayak apa sih, bercanda loh...

    ReplyDelete
  17. @ Joe, semua kejadian itu mungkin saja kita hadapi, bila takdir menuliskan seperti itu. Semoga tidak dapat kejadian kayak gitu ya...

    ReplyDelete
  18. @ Adryan Nurdien. Iya, naudzubillah min dzalik, semoga kita dijauhkan dari hal seperti itu. Sebetulnya memang salahku juga, aku curiousitynya terlalu tinggi saat itu loh, sekarang udah enggak sih. Pengen tau banget dengan yang berkaitan alam jin, aura, supra natural. Sekarang jadi tau, alam goib tidak hanya alam jin saja, masih banyak alam lain. Misalnya malaikat, hanya Nabi (dan mungkin manusia tertentu) yang bisa melihat malaikat. Ada ulama jaman dulu yang mempelajari malaikat. Barangkali kita akan takut bila bertemu malaikat. Nabi Muhammad SAW saja gemeteran setelah bertemu jibril yang menyuruh beliau membaca. Jibril itu yang membalikkan daerah tempat nabi Luth, jadi bayangkan saja kekuatannya gimana...

    ReplyDelete
  19. saya juga punya temen yang pernah ngalamin kayak gitu. Kayak dihipnotis...serem deh. Semoga Allah menjaga kita dari hal2 seperti ini

    ReplyDelete
  20. @ rezkaocta, tadinya aku juga males berurusan dengan gituan. Abis gimana yah... Waktu galau ada yang ngasih janji surga, eh percaya... Sekarang ketauan kalo surganya gak bener. Belum tau apa sudah taubat belum. Soalnya jelas-jelas yang ngasih janji surga itu ternyata alergi sama masjid...

    ReplyDelete
  21. ya Allah, Mbak Ami.... susah juga ya cerita kehidupan Anda. Yach, sebenarnya jika rumah Anda dekat dengan saya mungkin saya bisa bantu, tapi bagaimana lagi. kita hanya tegur sapa lewat dunia maya. Meskipun demikian, saya mendoaakn semoga ke depan Anda bisa melangkah dengan tenang... eitsz, Mbak Ami, dulu saya nggak sempat follow blognya, karang udah kelarrrrrrrr.... follow balik juga yach! kalau bersedia... hehehehe...

    ReplyDelete
  22. Wah, mending nggak perlu nyari2 tahu masalah2 itu mbak, apalagi berusaha buat 'menemukan'.. Setauku godaannya besar banget.. yang awalnya pengen tau aja, akhirnya malah kegoda beneran..

    ReplyDelete
  23. Mantan suami sampean membentur benturkan badannya semalaman? kenapa ya...

    Pasti Mbak, selalu ada doa buat sampean,,

    ReplyDelete