Komentator anonim yang ngejatohin, aku tambah seneng, tambah seru

17 comments
Biasa sih... jadi orang itu mesti ada yang berusaha ngejatohin. Ada komentator pake anonim yang mulai nulis gak bener. Tambah seneng aku nih...

Setelah kemarin nulis ngaco soalnya mendadak inget tentang keluarga di Bogor yang suka main goib-goiban, nyoba ngasih tau lewat surat malah dikembaliin. Ya udah, ditulis di blog aja. Habis heran, ada orang yang meneror abis-abisan gak tau diri. Udah gak minta maaf, ngakuin barang-barangku jadi hak miliknya. Dan keluarga besarnya ambil keputusan sepihak yang sangat tidak adil. Dikontak juga gak pernah mau balas.Ma kasih atas keputusannya yang tidak adil, aku ikhlas kok dosa-dosaku diambil


Sebetulnya didiamin aja ntar juga akan ada kejadian aneh sehubungan dengan main goib-goiban itu kalo kontraknya udah abis. Resikonya jelas masuk neraka sebagai orang musyrik. Kalo mau tobat juga syaratnya salah satunya mengembalikan barang-barang yang bukan haknya.

Bisa jadi bukan dari bogor, tapi orang yang kenal aku tapi pengen ngejatohin juga. Tapi tetep seru juga tuh. Kan saling diskusi sehat, saling mengingatkan kebaikan itu lebih baik...

Buat komentator anonim yang ngejatohin, blog ini sudah disetting gak bisa dikomen sama anonim lagi. Coba dong bikin blog sendiri dan nulis yang seru-seru soal aku. Ditunggu...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

17 comments:

  1. hmmm, ngga usah diambil pusing mba... orang-orang kayak gitu maah biarin aja, kalo ditanggepin malah pada seneng dia...

    ReplyDelete
  2. Iya sih. tapi aku tambah seneng. emang blog ini diniatin buat nyindir orang-orang yang sikapnya bikin tanda tanya buatku.

    Berarti misinya kesampaian, "musuh-musuh" ini ngebaca tulisanku.

    Tapi bagamanapun juga, baiknya kita bertaubat sama2 yuuuk...

    ReplyDelete
  3. komennya yang mana to mb? aku nyari ga nemu... (ko ga dicapture?)

    mmm..biarin ajalah...

    ReplyDelete
  4. Moga-moga komen saya berikut ini tidak menyinggung perasaan mb Ami, saya juga ga bisa ngebayangin sakitnya kalau terpisah dari anak sendiri (pasti berat).

    but... adanya komen yang kontra jangan langsung dianggap musuh. belum tentu kan yang kontra ma kita berniat menjatuhkan??

    ReplyDelete
  5. @ Huda, komentarnya bilang urusanku belum beres udah kabur ke Bogor. Emang sih, aku belum beres mau naik haji, tapi yang lain udah beres. gitu

    Pokoknya sebel banget dengan urusan goib-goiban, buat melindungi diri sendiri pun ngapain, sama aja musyrik.

    Mau sholat dan puasa juga percuma, orang dzolim dan memutus silaturahmi tidak mendapat pahala, malah dilaknat Allah.

    ReplyDelete
  6. aku juga pernah dapat komentar yang berusaha jatuhin dan buat patah semangat tapi malah itu menjadi semangatku untuk bangkit karena ternyata ada orang yang secara sukarela mau nyebutin kekurangan kita jadi bisa koreksi diri...
    smangat yah...

    ReplyDelete
  7. cuekin aja mbak.... justru itu tantangan loh mbak.... dapet komen dari anonim + dikritik pula... Itu jadi ujian buat kita agar bikin tulisan yang lebihh baik lagi... ^^

    ReplyDelete
  8. berati di pingin memiliki apa yang blum dia miliki , dan merasa tersaingin dengan bagus nay karya yg dibuat ...semangatttttttttt

    ReplyDelete
  9. sprti pptah... orang mengusil kafilah berlalu, :D
    apapun mslahny tetp semangat mb,
    ^^

    ReplyDelete
  10. cuekin aja mbak kaya yang mbak bilang hehehe ;D yang penting kita jalan di jalan yang benar.

    ReplyDelete
  11. anonim klo diblogku nggak aku akuin mbak, tak tokne... klo penting ya dijawab komenannya, klo nggak penting ya didiemin, alhamdulillah jarang dapet komentator anonim...

    ReplyDelete
  12. @ fadly, ya bersyukur kalo bisa memacu jadi lebih baik

    @ noeel, tx semangkanya, eh semangatnya

    @ brigadir kopi, emang sengaja nulis aneh-aneh sih. Komentarnya ada di beberapa tempat intinya mbongkar rahasia, wkwkwk. Dari bahasanya udah ketauan sih sebetulnya itu siapa

    ReplyDelete
  13. @ rezkaokta, sebetulnya aku emang nunggu reaksi sih

    @ Ata, cuekin ya Ta

    @ Ajeng, bersyukur banget hidupmu lurus gak banyak yang ngeganggu, tul

    ReplyDelete
  14. sirik tanda tak mamapu, begitu kira2 kalimat yang pas buat orang2 yang suka usil atau sirik sama kita....

    ReplyDelete
  15. aku jg pernah kayak gitu, ngajak debat, udah kubales, eh g bales lagi, seru jg seh. hehe

    ReplyDelete
  16. santaai.. santaai... saya juga pernah dapet koq. dan malah bisa jadi bahan postingan buat saya.
    lah kalo anonim mah cuekin aja. delete, udah deh.. itu orang cuman iri aja ama kita

    ReplyDelete
  17. owh, kemarin aku kirain yang anonim yang satu itu...

    yah, dicuekin aja mba'...
    semoga tuhan mempertemukan mb ami dengan safira dan safitri. amiiin

    ReplyDelete