Ikhlas dan memperbaiki diri

8 comments
Aku udah jarang nonton TV. Entah ya, menurutku TV itu gak penting lagi. Semuanya cuman palsu. Tapi kadang nonton TV gak sengaja, kalo pas diputer sama ibuku ato kakakku.



Gak nonton TV aja waktuku udah habis, mau blogwalking sebentar, tau-tau gak kerasa udah 3 jam. Dulu sempet ngerasain ada laptop sendiri di kamar, tapi Ibuku suka ngingetin, besok ngajar, kok semaleman gak bobok.

Sekarang aku numpang di laptop kakakku sekitar 300 m dari rumah yang aku tinggali. Dan tau-tau udah malem, gitu aja. Disuruh balik ke rumah kalo udah jam 10 malem. Tapi di rumah masih bisa blogwalking dari HP Nokia C3ku.

Hidupku sekarang hanyalah berusaha untuk lebih ikhlas dan memperbaiki diri. Kalo ngeliat orang lain yang ibadahnya jauh lebih baik padaku kadang bertanya kok bisa yah. Memang sih ustadz atau ustadzah di TV suka memberikan jawaban dari masalah kita dari segi ajaran Islam. Tapi yang terbaik adalah belajar sendiri. Menyempatkan belajar sendiri akan membuat banyak pencerahan.

Misalnya ada hadits bercerita seorang pembunuh yang ingin bertaubat (ini versi ringkasnya). Di perjalanan dia mati dan malaikat membawanya ke surga. Atau ada cerita orang yang suka menolong sembunyi-sembunyi, meninggal dalam keadaan ciri-ciri khusnul khotimah.

Semua perbaikan diri tidak ada yang sia-sia. Allah akan ridha pada orang yang mau memperbaiki diri biarpun berat awalnya. Dunia itu hanya palsu. Hidup mewah juga semu, bukan ajaran Islam. Jadi calon penghuni surga yang luar biasa indahnya itulah yang terbaik...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

8 comments:

  1. semoga kita bisa istiqoma dalam menjalankan kebaikan untukn menuai khusnul khotimah, amiin

    ReplyDelete
  2. ikhlas itu kayaknya yang harus saya terapkan..:)

    ReplyDelete
  3. sama, saya juga sekarang jaraaaaang banget nonton tv, kalo dikumpulin, 1 minggu saya nonton tv ngga sampe 3 jam...

    ReplyDelete
  4. wah, sama kalo nggak pernah (jarang) nonton tipi..

    soalnya nggak punya tip dikos. mending ngeblog.. haha

    ReplyDelete
  5. @ Pakies, amin

    @ Tukang Colong, semoga bisa ikhlas

    @ Eks, ya kadang nonton, tapi jarang. Filmnya ulangan semua, malah lebih pelototin hape

    @ Gaphe, gak minat nonton tipi yak... tapi doyan nyicipin makanan toh...

    ReplyDelete
  6. sebuah pencerahan untuk saya yang bener2 cetek ilmu agamanya .. yupz saya juga harus optimis seperti kutipan posting diatas ,makasih motivasinya ka, mudah mudah saya bisa ...amin

    tentang TV , Hemmm kbetulan saya juga gak berpatok sama berita tv .. tv = media konspirasi para iluminati ...

    ReplyDelete
  7. apalah yang kita kejar di dunia ini kalau bukan untuk akhirat, hidup memperbaiki diri adalah sesuatu yang terpuji.

    ReplyDelete
  8. semangat mbak !
    aku juga jarang nonton tv, kalo dah bener2 pengen nonton baru tak nyalain tu tv :D

    ReplyDelete