Feeling guilty ya Hoedz, sama...

14 comments
Membaca tulisan Hoedz, yang berjudul Guilty, bener-bener bikin aku gimana gitu.

Aku punya perasaan bersalah besar banget Hoedz, pada almarhum Bapakku. Saat beliau meninggal aku dalam kondisi memprihatinkan.

Beliau berpesan pada omku, bahwa beliau mikirin aku banget. Itu omku cerita ke aku sesudah Bapakku meninggal.

Pendamping umroh Bapak dan Ibu saat umroh Ramadhan beberapa tahun lalu sebulan penuh juga cerita padaku. Kata beliau gini, mbak Ami, ibu itu selalu di masjid, bahkan dalam kondisi sakit. Ibu mendoakan mbak Ami saat masih di Bogor dulu itu. Ibu tidak mau menceritakan masalahnya, hanya minta dibantu do'a agar mbak Ami pulang ke Jogja, tidak usah tinggal di Bogor lagi.

Memangnya separah apa sih aku di Bogor itu. Aku seperti hidup dalam halusinasi. Menderita lahir batin tapi mau diterima demi masuk "surga".

Alhamdulillah, sekarang di Jogja aku sudah belajar di jalan yang benar. Surga yang benar adalah seperti diajarkan di Al-Qur'an dan as-Sunnah.

Bapakku meninggal bulan Desember 2008. Pak Amien Rais yang sempat mengungkapkan kenangan tentang Bapak mengatakan almarhum Bapak meninggal dengan ciri-ciri khusnul khotimah, saat shalat Subuh menjadi imam berjamaah dengan Ibu. Kalimat Bapak terakhir untuk ibuku adalah "teruskan", bisa bermakna teruskan shalatnya, dan semua hal yang belum selesai urusannya.

Sekarang aku memang merasa sangat bersalah terhadap almarhum Bapak dan Ibuku.

Aku hanya bisa melakukan perbaikan diri menyeluruh dalam hidupku dari yang aku pelajari sedikit-sedikit tentang ajaran Islam.

Ibuku pernah kehilangan aku selama 6 tahun saat aku di Bogor, dan sekarang aku kehilangan anakku di Bogor juga.

Menatap ke depan saja, memperbanyak tabungan akhirat seperti halnya rumah yang aku tinggali ini. Rumah yang dipakai untuk amar ma'ruf nahi munkar. Ada bangunan cikal bakal pembentukan PAN, tiap ramadhan untuk tarawih, Taman Pengajian Al Qur'an untuk anak-anak, ruangan pengajian untuk ibu-ibu, bapak-bapak, remaja.

Ya Allah, terimalah pertaubatanku...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

14 comments:

  1. Insya Allah di terima Mbak ...
    maaf kalo postingan ku mengungkit masa lalu mbak .. bukan maksud saya kok
    yang saya tahu perbanyak do'a ketika selesai sholat yang ditujukan untuk almarhum

    semangat mbak .... !!!

    ReplyDelete
  2. Saling lempar semangka ya Hoedz, haha. Ntar kalo aku ke Surabaya mesti ada acara kopdar (moga-moga bisa diatur agar waktunya pas)

    ReplyDelete
  3. salam sahabat
    membaca cerita postingannya mengarah pada review blog sahabat sangat memberikan sebuah wahana baru dan memberikan semangat oh iya lam kenal dan udah saya follow terima kasih

    ReplyDelete
  4. ada baiknya mbak meninggalkan bogor (udah belum?). mungkin ibu-bapak mbak ada pengalaman buruk sama bogor. hargai niat mereka.


    btw baru pertama kali ada blog yang bahas postingan blog orang laen... heehhe

    ReplyDelete
  5. Doa anak yg shaleh adalah hadiah terindah buat mereka yg tlah tiada...,

    yakin mba...,

    n.n

    ReplyDelete
  6. mungkin memang benar, kedua putri mbak "sementara" ada di bogor untuk kemudian kelak akan kembali ke mbak Ami

    sabar dan keep istiqomah :D

    ReplyDelete
  7. Assalamualaykum Ami...salam Kenal dan Follow balik yah...

    Hmmm Baca Blog ini pertama kalinya, langsung tersentuh..InsyAllah segala taubat akan di terima Allah ya..

    ReplyDelete
  8. jangan sampai rasa bersalah itu menghalangi ibadah yang penting Mi,

    apalagi soal orang tua.. bukankah doa anak yang sholeh kepada kedua orang tuanya adalah asset amal jariyah yang nggak pernah kputus?

    ReplyDelete
  9. semoga saja mbak dikeluarkan dari halusinasi yang berlebihan :)

    ReplyDelete
  10. semoga almarhum d terima d sisi Allah y bu..
    smua org pasti pernah merasa guilty, perbnyak sholat malam dan dzikir kata opa ku dulu.

    oh iya, makasih y bu sarannya buat blog ku,, mungkin theme nya yg ngebuat susah, klo boleh tau susah dmana nya.. aku sedianin versi mobilenya kok. ada d atas profile aku.

    Semoga smw masalah yg d bogor selesai, dan bu ami tenang d Jogja, hidup seperti tuntunan alquran dan hadist.. AMieen

    ReplyDelete
  11. Amin, jangan menyerah ya mbak Ami...tetaplah lurus di jalan-Nya.

    kalau perlu nggak usah ke Bogor lagi, hmmm

    ReplyDelete
  12. @ Dhana, ma kasih, saya udah follow balik

    @ Noeel, aku udah di Jogja kok... hehehe. udah beberapa kali nerusin cerita orang. masih berhutang satu, Zan.

    @ Edo, iya... selalu berdoa...

    ReplyDelete
  13. @ r10, amin amin amin

    @ nadia, taubat itu yang diterima adalah tidak mengulangi lagi kesalahan

    @ gaphe, setuju phe

    ReplyDelete
  14. @ John Terro, ma kasih

    @ Tito, coba deh buka blognya pake hp

    @ Ajeng, kalo ke Bogor sih bukan untuk tinggal di keluarga itu

    ReplyDelete