Curhat-curhatan di blog

9 comments
Aku sempet nulis soal Immanuel Lubis yang suka curhat di blog. Aku bilang, kalo dia sedih aku juga sedih. Kayak pendapatnya tentang ikatan batin sesama blogger yang sudah sering saling komen.

Tapi tulisan itu aku gak muat lagi di blog ini, aku anggap masalahnya udah selesai. Cahaya mulai membuka kegalauan hatinya. Kecuali Iman minta aku publish, baru aku publish lagi.

Nurutin maunya orang itu cape deh... Gak semua orang bisa kita turutin maunya kan.

Soal curhat di blog, ini emang bener-bener blog curhatan. Hanya aja aku pilih yang mesti layak ditulis.

Soalnya kebanyakan sih kasusnya, haha... Enaknya jadi orang pelupa kayak aku tuh gak sakit hati dengan kejadian lampau.

Ada cewek seumurku yang jomblo, dia ini pertamakali ngeblokir aku di Facebook. Setelah sekian lama aku denger kabar rumahnya kebanjiran. Terus dia juga kena kista, gak tanggung-tanggung ada lebih dari 10 biji. Orang ini emang cerewet banget dan suka ngejatohin orang, gak cuman aku aja.

Ada cowok seumurku juga udah nikah aku disampein kabar kalo dia marah besar sama aku. Katanya aku tukang mbocorin cerita kalo dia selingkuh, dia mau nuntut aku ke pengadilan dengan perbuatan tidak menyenangkan. Belakangan aku denger kabar dia masuk rumah sakit digebukin orang. Kabarnya dia gak jujur dalam hal kerjaannya.

Yang aku heran, setelah sembuh mereka ini gak ngerubah gaya hidupnya. Tetep aja dengan pola hidup versi menghalalkan segala cara yang penting duit banyak, hepi.

Sebetulnya semua manusia itu pasti pernah punya teguran, hanya saja mensikapinya lain-lain. Saat susah, banyak berdoa. Begitu masalah selesai, lupa berdoa, lupa bersyukur.

Semoga aku termasuk golongan yang selalu bersyukur, dalam keadaan punya banyak masalah atau tidak banyak masalah tetap bisa bersyukur. Wajar shock sebentar, bersabar, terus bisa ambil hikmah dan tetap mensyukuri yang aku miliki...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

9 comments:

  1. astagfirullah semoga aku bener-bener ga pernah lupa bersyukur >,<

    ReplyDelete
  2. Saya pernah dijewer Tuhan, Alhamdulillah saya menyadari bahwa itu adalah sebuah teguran..
    Mari kita bersyukur,,

    ReplyDelete
  3. Amin....semoga kita sama2 akan selalu menjadi Hamba Allah yang selalu bersyukur kepada- NYA....

    ReplyDelete
  4. @ Ata, ayo kita banyak bersyukur dan melupakan sakit hati di masa lampau. Salut deh punya banyak anak asuh, aku mau usahain ngasuh anak kandungku susah bener...

    @ Masbro, cara bersyukur adalah memperbaiki ibadah dan banyak sedekah. Semoga kita termasuk golongan orang yang selalu bersyukur...

    ReplyDelete
  5. kudu lebih sadar diri nih..
    terkadang ga sadar soalnya kalo sedang ditegur..

    ReplyDelete
  6. @ YeN, manusia itu pasti kaget kalo ada kejadian tak terduga. Yang beriman pasti menganggap itu teguran dan setelah masalah selesai tambah bersyukur...

    ReplyDelete
  7. Nauzubillahminzalik, btw istri nya ipar ku pun Dulu dia suka NGomong yang tidak menyenangkan hati orang lain, saya fikir

    ReplyDelete
  8. baca curhatanku juga dong www.pyani-spin.blogspot.com

    ReplyDelete