Fiber is the best

18 comments
Ingin sedikit klarifikasi dari postingannya Gaphe di  kopi darat session 3 yogyakarta, aku mau menjelaskan bahwa aku sudah tidak ketat lagi dengan yang namanya pola makan Food Combining. Dulu tahun 1998-2000 awal memang menjalankan pola makan ini, sekarang sudah tidak lagi. Makan apa saja kok sekarang, hanya memang untuk karbohidrat daya tampung perutku gak bisa banyak lagi, udah kebiasaan.


Kalo Food Combining yang ketat itu pagi hanya makan buah saja sampai siang. Khusus pisang mesti dimakan terakhir kalo untuk sarapan. Siang hari karbohidrat dengan sayuran, malam hari sayuran dengan protein hewani.


Memang sih, kalo pagi aku sering sarapan buah, karena buru-buru. Nyomot buah di kulkas, bawa ke tempat kerja. Kalo gak beli buah nyomot jus buah yang setiap hari kerja ada nyetorin ke tempat kerja. Menghindari cemilan snack ato biskuit, apalagi gorengan. Tapi masih doyan banget dan sekali-kali juga makan tapi gak banyak-banyak, sekedar nyicipin aja.

Siang dapat jatah makan di tempat kerja, sayur dibanyakin, nasi dikit aja, lauk apa aja dimakan. Kalo malem... kan suka online di rumah kakakku, jadi suka numpang makan, tapi kadang jajan. Makannya juga itu-itu aja, gak terlalu pemilih makanan, capcay goreng di depan Mirota Kampus UGM. Sekalian nunggu, aku belanja dulu.Kalo ada yang kebetulan ketemu aku belanja di Mirota Kampus, emang isinya gak jauh dari buah, madu, keperluan mandi, keperluan mencuci.Rasanya sudah bertahun-tahun aku tidak pernah memasukkan mie instan di keranjang belanjaanku.

Intinya buatku Fiber is the best. Karena serat akan membersihkan usus, dan mudah diserap tubuh. Ditambah minum yang banyak. Kalo ada komentar soal pestisida gimana tuh, yah, yang penting uangnya halal dan dimulai dengan basmalah.Aku masih belum nyampe uang belanjanya kalo memaksakan diri untuk beli yang organik.

Ada sahabatku kental yang bermasalah dengan pencernaannya sampai ususnya dipotong beberapa kali. Sekarang dia ini kapok check up di Indonesia, setelah periksa di Singapur katanya bisa diterapi tanpa perlu operasi potong usus, kebetulan sih emang orangnya cukup berada. Ternyata bermasalah dengan pencernaan bisa runyam kan...

Sepupuku di Bogor sesekali melakukan detoksifikasi dengan hanya memakan menu buah dan sayur selama 2 hari. Tapi sehari-harinya dia mengusahakan pola makan sesuai golongan darah. Trus juga dia belain menelan biji anggur dan semangka (diblender). Justru antioksidan buah itu malah ada di bijinya loh, katanya. Sepupuku di Bandung rajin minum jus campuran buah tiap harinya. Supaya bersih dari pestisida, buah-buahan ini dimasukkan dalam alat ozonisasi.

Selain makan banyak serat aku juga suka berolahraga. Kebetulan aku suka banget naik sepeda, jadi aku gunakan untuk alat transportasiku sehari-hari. Kalo dekat sih aku memilih untuk berjalan kaki. Pernah mencoba dari rumahku ke Malioboro jalan kaki, motong jalan jadi deket. Tapi ternyata gak sabar banget nyampenya. Akhirnya naik sepeda lagi kalo ke Malioboro. Ada parkiran khusus buat sepeda di depan Malioboro Mall. Pernah sekali parkir di situ sepedanya cuman satu, punyaku aja...

Di usia kepala 4 ini memang aku lihat banyak temenku jaman sekolah dulu fisik dan wajahnya berubah drastis. Kemungkinan besar ya faktor genetis dan pola makan. Menurutku sih tidak jadi masalah selama mereka punya hati yang baik, suka menolong yang lemah. Sedikit miris, terus terang aku jarang melihat sosok penolong yang lemah, mereka cenderung hormat pada yang uangnya banyak. Kebahagiaan berbeda dengan yang aku pahami sekarang. Alasannya mereka rata-rata seperti ini, hidup cuman sekali kenapa gak dinikmati. Menurutku hidup memang perlu dinikmati dan disyukuri, hanya saja dengan cara yang benar sesuai ajaran agama Islam...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

18 comments:

  1. Suka ama penutupnya, nggak nyangka kalo lho mbak Ami dah kepala 4?serius kh mbak??

    tapi anaknya kok masih kecil yang kembar itu :)

    ReplyDelete
  2. @ Ajeng, kalo kepala 4 pantesnya anaknya SMA yah? hehehe... Mereka lahir 7 tahun yang lalu, jadi hamilnya saat kepala 3 kan...

    ReplyDelete
  3. yeah...sometime it's hard to define the meaning of happiness :D

    but..just go with your heart :D

    ReplyDelete
  4. pertahankan mbak!
    menginspirasiku agar harus lebih baik dalam pola makan.aku makannya asal2an..hehe

    begitu ya resepnya awet muda..hoho :D

    ReplyDelete
  5. @ Huda Tula, :)

    @ Skydrugz, follow @AmiHambaAllah di Twitter, eh follow your heart. Proses hidupku yang lumayan seru sih menurutku. Banyak enaknya, ada nangisnya. Tapi rasa percaya diri yang berlebihan karena merasa Allah selalu menolongku malah jadi masalah besar, semoga semua karena rasa syukur.

    @YeN, aku gak merasa awet muda, biasa2 aja. Cuman pengen kurus soalnya terlanjur beli baju banyak pas pindah ke Jogja, males beli baju lagi mending ngurusin badan lagi

    ReplyDelete
  6. waduh mbak .. berarti pencernaan saya gak sehat dong .. tiap hari makan mie instan sama junk food ..

    ada tips gak biar gak gemuk .. ?

    ReplyDelete
  7. buat anak kos, makan apa aja yang penting kenyang.. mengingat lagi kata Huda pas itu : yang penting ngepasin duit dulu..urusan awet muda ntar bisa nyusul.

    ReplyDelete
  8. wah, jadi inget omongan Huda pas itu.. buat anak kos, sepertinya makan kayak gitu ngborosin. Untuk sekarang, seadanya aja dulu.. urusan awet muda ntar bisa nyusul..

    ya bener sih, olah raga sama makan emang ngaruh banget

    ReplyDelete
  9. Ye bukan gitu sih mbak, umur bukan batasan.
    Ya jadi penasaran aja nih sama mbak Ami :)

    ReplyDelete
  10. biar mbak ga ngrasa tapi terlihat buktinya..
    kalo kepala empat brarti bedanya ga terlalu jauh sama ibuku(ibuku umurnya kepala empat akhir sih), tapi fotonya masih kliatan kayak kepala 3 loh mbak.. :D

    ReplyDelete
  11. langsung megang peruttt..
    apa aja yang udah masuk diperut
    YA TUHANNN

    ReplyDelete
  12. klo aku mau gemukin badan mbak ami, jadi konsumsi karbohidrat dinaekin, hehehehe..

    btw mbak ami udah kepala 4? waduh dilihat dari fotonya masih muda yak, seneng deh :D

    ReplyDelete
  13. @ Hoedz, kalo gemuk yah ikutin saran Ade Ray, fitness dan makan berkalori, protein tinggi

    @ Gaphe, minimal yah, pilih yang sehatlah, biarpun kost juga

    ReplyDelete
  14. @ Ajeng, kapan-kapan kalo ke Jogja ketemuan yak...

    @ Yen, yah ntar dikenalin ya sama ibumu. Siapa tau aku ke Surabaya bisa mampir rumahmu gitu...

    @ Aaslamdunk, biasa-biasa aja. Never late than never. Masih ganteng kok, wkwkwkwk. Ntar mulai keliatan kalo kepala 3, trus beranjak kepala 4...

    ReplyDelete
  15. @ Niee... paling mudah untuk gemuk itu adalah minum susu berlemak. Ada juga supplemen Weight Gain. Karbohidrat itu gak bikin gemuk, bikin kenyang. Emang gak mudah dan murah untuk bikin fisik ideal, pertama, detoksifikasi supaya pencernaan dan metabolisme lancar. Olahraga, paling mudah ikutan klub senam. Trus makan protein tinggi rendah lemak. Susah ya... namanya juga saran. Coba tanya sama ahli gizi deh..

    @ Rakun, have a nice day too

    ReplyDelete
  16. boleh..boleh..boleh..
    monggo mampir di gubuk saya..
    hehehe :D

    ReplyDelete