Berubah profesi atau merangkap profesi?

27 comments
Dari blognya Tukang Colong, ada kalimat begini "Tolong garis bawahi disini, pekerjaan anda bisa berubah lebih cepat dari yang anda kira! Kayak aku, dari guru les-> penjemput anak -> Pengasuh bayi".



Aku juga mengalami hal yang sama tuh. Sebetulnya sih aku mengasuh anak-anak berumur kurang dari 4 tahun yang di Baby Day Care (BDC). BDC ini ada di lantai dua playgrup. Jadi bila sudah cukup untuk sekolah di playgrup, mereka akan disarankan untuk sekolah saja. Kalo sekolah seminggu 3 hari, sedangkan di BDC seminggu 6 hari.Boleh juga seorang murid pas jadwal tidak masuk sekolah dititipkan di BDC.

Ceritanya ada seorang anak berumur 2 tahun lebih yang di rumah suka mengamuk. Ibunya heran, kalo di sekolah jadi nurut. Rambutnya sudah panjang, poninya nutupin mata. Aku tanya ke ibunya, kenapa tidak dipotong, katanya sudah dicoba ke salon 4 kali tapi ngamuk, soalnya gak nyaman dengan orang asing. Ibunya sendiri kewalahan pernah gak mau disisir kalo ke sekolah. Pokoknya lonjak-lonjak sambil marah-marah gitu.

Setelah minta ijin sama ibu anak ini, akhirnya pas di BDC poninya dipotong. Sukses ternyata, sama sekali gak ngamuk. Sambil ketawa-ketawa, bu guru senior bilang, wah, jadi guru anak balita memang mesti merangkap profesi ya. Jadi perawat kalo anaknya sakit, jadi tukang cerita, terakhir juga jadi tukang potong rambut....






Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

27 comments:

  1. Wah wah.. Musti sabar ya bu guru.. :D

    ReplyDelete
  2. menjadi Guru Balita tentu membutuhkan kesabaran luar biasa ya AMi, tapi dengan pendekatan kasih sayang dan keikhlasan Insya Allah ada banyak manfaat yang kita raih yaitu kepuasan, kebahagiaan dan pahala

    ReplyDelete
  3. jyahh.. ternyata ga cuma saya aja..
    tapi saya salut dengan kesabaran mbak. :D

    ReplyDelete
  4. hahaha...
    pasti tantangannya beda ya, kalau menghadapi Balita? tapi setiap pekerjaan memang selalu ada tantangannya sih

    ReplyDelete
  5. intinya kalo emang kerja untuk anak-anak memang harus jadi sahabatnya anak-anak.... bener-bener harus sabar.... hehehhe

    ReplyDelete
  6. pengen juga di asuh ama bu guru amiiiii

    ReplyDelete
  7. katanya kegiatan ini bikin awat muda loh bu..

    ReplyDelete
  8. tidak banyak org yg tahan sama anak kecil. hanya org2 terpilih

    ReplyDelete
  9. dan saya bukan salah satu yg terpilih...


    tp yg memilih :D

    ReplyDelete
  10. Bergaul dengan anak2 maka kita juga harus menjadi anak2 dan masuk ke dunia mereka. Demikian juga kalau kita bermain dengan bayi, ya menyesuaikanlah...

    ReplyDelete
  11. wiii anak2...

    :)

    saya suka liat anak2.. :D
    *belum nikah padahal T,T

    ReplyDelete
  12. btw, naluri keibuan mbak udah terpancar sejak dini..
    lanjut terus mbak.. :)

    ReplyDelete
  13. @ Kimsanada, sabar itu sebetulnya keharusan tiap manusia...

    @ pak Is, sabar luar biasa enggak juga. Ini terapi keikhlasan tepatnya, biarpun kadang rewel tapi bukan dianggap beban, malah tantangan. Biasanya hanya di awal2 anak masuk. Setelah beberapa minggu mudah diatur kok...

    @ Tukang Colong, salut loh, kesabaran bisa ditulis jadi lucu. Baru satu jam di publish langsung penuh dengan komen, wow...

    ReplyDelete
  14. boleh donk, kapan-kapan saya diceritain pake boneka dan dipotong rambutnya. hahaha

    ReplyDelete
  15. terimakasih sudah membaca Kala Hujan (2) dan meninggalkan jejak di laman saya. bila berkenan, silakan baca bagian pertamanya atau mampir ke blog sya yang lain :)

    ReplyDelete
  16. kayaknya blog ni wajib dikunjungi oleh para calon ibu...mantep share ilmu mbak...sip..siip..

    ReplyDelete
  17. mengajar anak kecil memang bikin gemas, krn tingkah laku mereka sedang aneh-anehnya :D

    ReplyDelete
  18. Mungkin anaknya merasa nyaman di BDC, beda dengan yang di rumah. Ortunya galak kalee... :D

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    ReplyDelete
  19. anak-anak memang menyenangkan:)
    saya juga punya murid2 yang masih TK, dan akhirnya sayapun merangkap jadi pengawal mereka ke kamar kecil:(

    ReplyDelete
  20. Wah..salut deh sm mbk, mbk orgnya sabar sekali.

    salam kenal

    ReplyDelete
  21. @ Huda, tantangan yang menyenangkan sih kalo anak2. Repotnya kalo anaknya banyak... Mereka sukanya lari-lari sambil teriak-teriak aja kalo tidak diatur

    @Noeel, kesabaran itu sebetulnya wajib dimiliki semua orang. Juga ikhlas...

    @ Chika, kalo orang dewasa diajarin, tentunya bicara masalah sabar, ilmu, amal dan semuanya akan bisa membuat selalu bersyukur

    ReplyDelete
  22. @ Moenas, yang jelas emang banyak ketawanya

    @ Sky, mudah untuk akrab dengan anak2, bikin kejutan buat mereka. Anak2 mudah dibahagiakan. Diarahkan yang positif. Akrab dengan anak2 wajib, toh semua akan punya anak setelah menikah

    @ Halaman putih, yang jelas anak itu selalu mengeksplore apa saja untuk dijadikan mainan

    ReplyDelete
  23. @ Sitti cantik, wah blog ini bisa masuk ke agregator gak ya

    @ sugeng, semoga para ortu bisa lebih sabar dan ikhlas mendidik anaknya. Terfokus mencari uang kadang bisa membuat mwlihat perkembangan anak jadi tidak penting

    @ Nova, seneng ya kerja dengan anak-anak

    @ wits, semoga kita termasuk golongan orang yang sabar

    ReplyDelete
  24. @ kakvesanti, menyayangi ciptaan Tuhan wajib bagi manusia, tidak harus yang punya anak

    ReplyDelete
  25. aku juga suka anak2.. hmmmm.... lakukan semua dengan ikhlas ya jeng,, hehehe

    btw soal pertanyaannya di blog ku : hmmm.. aah, ,ceritanya itu ku buat asal nulis aja sis,,, jadi ga istimewa istimewa amat... klo pribahasanya tuh,, mengalir seperti air... hhehhe

    ReplyDelete
  26. blognya sudah aku masukin ke blog aggregator, dan aku masukin ke kategori "blogger perempuan"

    karena kategori "blogger umum" sudah terlalu panjang

    ReplyDelete
  27. @ r10, terima kasih ya.... emang cewek banget nih tulisannya

    ReplyDelete