Demo

11 comments
Ini adalah demo membuat puding instan yang diproduksi oleh salah satu produsen pembuat makanan bayi.Yang melakukan demo adalah orang tua murid di playgrup Budi Mulia Terban Yogyakarta.

Ibu pengusaha pemilik toko elektronik A Takrib (baju kuning) tidak segan-segan mengaduk panci berisi puding.


Murid-murid diajak bernyanyi bersama sambil menunggu pudingnya siap disantap.


Akhirnya puding sudah matang, diletakkan di mangkuk kecil-kecil dan didinginkan


Bicara soal makanan, sebetulnya aku termasuk suka mengkoleksi resep. Ini adalah sebagian dari buku masakan koleksiku, tapi sebetulnya sudah banyak yang hilang karena aku sempat beberapa kali pindah rumah


Aku dulu pernah suka bikin kue. Aku sudah punya beberapa tip untuk bikin kue. Misalnya kue sus, mesti dibakar dengan api besar supaya mengembang, lalu dikecilkan apinya sampai kuenya cukup kering baru diangkat. Atau cake anti gagal itu dipisahkan antara putih dan kuning telurnya. Putih telur dikocok dengan speed paling tinggi sekitar 10 menit sampai kalau dibalik tidak tumpah. Sedang terigu dimasukkan sedikit-sedikit dengan spatula sampai menyentuh dasar mangkok pelan-pelan bergantian dengan margarin atau mentega (butter) yang dicairkan tidak sampai mendidih.

Tapi sekarang aku tidak bikin kue lagi, dan mengurangi mengkonsumsinya. Karena menurut buku makanan sehat, kue itu tidak lebih ibarat "keong racun". Tidak ada unsur sehatnya. Tepung terigu putih, gula putih, tidak begitu bermanfaat bagi kesehatan.

Waktu memulai memasak makanan sehat, dibela-belain mengurangi menggoreng makanan. Lebih sering ditumis, dibakar atau dipanggang. Sayuran direbus dengan sedikit air sampai airnya habis. Diusahakan membeli sayuran organik.

Tapi sekarang, yah, berhubung hanya mengurus diri sendiri, makan apa saja yang ada deh. Gorengan tidak lagi pantangan, asal hanya lauk, tetap menghindari snack gorengan. Dan karena sering ditraktir waktu pindah ke Jogja pertengahan 2009, aku sampai sempet naik 10 kg. Usaha lagi menurunkan pelan-pelan berat badan. Untuk sekelompok orang termasuk aku, berat badan itu gampang naiknya, dan susah turunnya...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

11 comments:

  1. Kunjungan pagi bu guru ...
    salam kenal ....

    ReplyDelete
  2. foto anak kecilnya ga nguatin :P

    ReplyDelete
  3. ooh, baru tahu wujudnya ibu pengusaha A Takrib.. sering beli elektronik disitu, tapi nggak tahu yang mana yang jual..

    kayaknya pudinngnya enak.. menggiurkan, dan bikin anak seneng ^_^

    ReplyDelete
  4. Maaf lama gak mampir mba...
    ^___^

    Bener kata mas John..foto anak2 kecilnya gak nguatin..
    Tangan ini gatel pengin cubit..

    bahkan pudingnya juga gak nguatin tuh fotonya...hehehhe

    ReplyDelete
  5. Mba boleh minta puding yg warnanya pink itu gak? Kyknya kebanyakan tuh..
    Hehehehehe..

    Kue ibarat keong racun....berarti bisa goyang-goyang di youtube dong mba..
    Hehehehe
    ^____^

    ReplyDelete
  6. Saya kebalikan dari kamu Mi, gampang turun susah naik :(

    ReplyDelete
  7. mba bikinin artikel tentang playgroupnya dunk...biar bisa share2 gitu,..salam kenal...

    ReplyDelete
  8. @ Rubiyanto, met kenal. Iya, anak 4 tahun itu lucu-lucu banget...

    @ John, gak nguatin buat diuyel-uyel ya. Aku juga punya lho anak kembar lucu, cuman dilarang ketemu rasanya gak enak banget yah...

    @ Gaphe, itu yang anak laki-laki di foto putranya salah satu pemilik A Takrib. Namanya Al Fath

    @ Richarie... soal kue, masih doyan, tapi nyicipin dikit aja. Kalo bikin, udah gak minat blas tuh. Kalo dibisnisin... belum kepikir, tapi terima kasih komennya

    @ Bumi, wah, foto anak kecil dan makanan itu menggiurkan ternyata. Padahal bikinnya gampang banget tapi lebih suka langsung makan males bikinnya ya, hehehe...

    @ Sejuta beasiswa, mencoba bikin sendiri yah, bagi sama teman-teman, gampang banget kok

    @ Mas Darin, wah, mesti banyak makan ya. Sekedar usul, kalo fitness dan minum supplemen buat gedhein otot gimana, hehehe...

    @ Nit Not, Insya Allah akan posting tentang kegiatan playgrup lagi...

    ReplyDelete
  9. Wah, sungguh bagus sekali penceriteraannya .. Lengkap dengan curhatnya di akhir cerita, terus dikembangkan y bu Guru..

    Saya saran sih kalau suka buat kue sebaiknya potensi itu dikembangkan sekalian berwirausaha :) tidak ada salahnya kan kalau jualan kue dengan ibu2 di playgroup .. hihihi

    ReplyDelete