Masker "baru" dari supir angkot

10 comments
Selasa, 9 November 2010, setelah mengurung diri terus di rumah berhari-hari karena Jogja kehujanan debu dari gunung Merapi, aku memutuskan untuk berjalan-jalan ke Ambarrukmo Plaza. Biasanya sih naik sepeda, tapi berhubung mau beli alat pel wonder mop buat ngebersihin debu tebal di rumah, kali ini aku memutuskan naik angkot.



Setelah naik ke dalam angkot, aku dikasih supir angkot masker. Kata supir angkot "pake masker ini mbak, ini masih baru kok". Terus terang aja, masalah memakai masker aku kurang disiplin, aku merasa tidak nyaman. Aku bilang ke supirnya "udah pak, makasih, enggak usah, saya pake kerudung aja".

Alasanku menutup hidung pake kerudung adalah, karena kerudung dibuat dari bahan paris, yang menyerap keringat.  Dan simpel, tinggal tutupin aja di hidung. Bahkan waktu sebentar berkunjung ke daerah Magelang yang hujan debunya cukup tebal, masker pembagian hanya asesoris saja, lebih suka menutupi hidung pake kerudung.

Biarpun tawaran dari pak supir angkot sudah aku tolak, tetap saja dia memaksa menyerahkan padaku. Akhirnya aku terima juga masker yang diberikan oleh supir angkot itu. Setelah aku perhatikan, ternyata masker yang katanya masih baru itu ada bekas lipstiknya...
tentang masker bisa dibaca di
http://www.detikhealth.com/
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

10 comments:

  1. Eeeh? Ada bekas lipstiknya? Berarti dah bukan baru lagi dong? *bingung*

    Btw, hujan debunya memang berat banget ya? Mata Ami sampe berkaca-kaca ^_^

    ReplyDelete
  2. hingga saat ini saya masih belum terbiasa pake masker :)

    ReplyDelete
  3. @ mas Darin, pura-pura bingung ya... judulnya aja barunya dalam tanda petik. Wah, mosok sih matanya berkaca-kaca...

    @ mas John Terro, menurut saran orang yang ahli, sebetulnya masker untu dokter operasi masih kurang memadai. berarti sama-sama gak disiplin ya, hehehe...

    ReplyDelete
  4. bingung beneran je :D herannya kok tu supir ngotot bener nawarin maskernya. ckckck

    ReplyDelete
  5. wah..!
    bekas sapa tuh.. ? masa supirnya pake liptisk.. ?

    saya juga pake masker terus nih , parah jalanan..

    ReplyDelete
  6. @ mas Darin tanyakan pada rumput yang bergoyang, aku juga gak ngerti je

    @ teh&roti pake yang ada filternya, ada yang mau nulis soal jenis2 masker gak nih?

    ReplyDelete
  7. @Darin; mungkin dia trauma lutusan gunung merapi mas, kemaren kan da berita bayi meninggal dunia karena terlambat memberikan masker

    ReplyDelete
  8. @ mas Kholil, sori menyela pembicaraan mas Kholil dengan mas Darin. Mungkin khusus cewek aja yang dipinjamin masker, soalnya penumpang bapak-bapak sebelahnya tidak pake masker. Sopir angkotnya meerapkan budaya "ladies first"... (sori sekali lagi, nama aku ganti lagi, barusan udah bikin bubur merah putih kok)

    ReplyDelete
  9. wahhh.. klu maskernya seperti yg di gambar... apa gag berabe tuh?!??!? tipis banged... :(

    ReplyDelete
  10. @ Genial, Jogja sudah gak turun hujan abu pas ke Amplaz. Angin mengarah ke barat, ke magelang. (Tapi itu sekedar alesan... soalnya mejeng pas di foto, hehehe)

    ReplyDelete