Oleh-oleh untuk dibawa ke Saudi Arabia

7 comments
Tidak semua budaya Arab bisa diterapkan di Indonesia, ada perbedaan antara Islamisasi dan Arabisasi. Wajar kalau keturunan Arab berbaju seperti orang Arab, laki-lakinya jubah putih. Tapi kalo hidung pesek, makan nasi, ke pasar pake jubah putih memang sepertinya gak pas.


Aku mempelajari kebiasaan Arab dari teman-temanku kenalan baru, ada Arab beneran, ada orang India, dan beberapa Arab lain. Berteman antara laki-laki dan perempuan gak boleh loh. Perempuan juga gak boleh pergi sendirian mesti ada temannya.

Nanti mau umrah aku mau bawa oleh-oleh dan aku mikir panjaaang, apa yah. Akhirnya kuputuskan bawa keripik buah tropis kayak nangka, nanas, apel. Aku sudah menyimpan nomor telepon temanku di hape, ntar ganti nomor dengan nomor Saudi di sana.

Ada beberapa Arab yang memang berlaku kurang menyenangkan, entahlah, kadang mereka memang secara genetis libidonya tinggi, jadi kurang kontrol. Tapi Alhamdulillah temanku orang Arab yang baik juga ada. Semoga bisa ketemuan kalo aku ke Saudi Arabia nanti...

Gambar dari Google
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

7 comments:

  1. Yup, masih terlalu banyak orang kita yang beranggapan bahwa, agar terlihat islami harus kearab-araban, entah dimana kaitannya.

    ReplyDelete
  2. aku canggung kalo dipanggil ukhti, mba ami hehe

    ReplyDelete
  3. bukan berarti walau Islam berawal dari tanah Arab lantas umat islamnya mesti kearab-araban?!
    itu semua sarana;bahasa,pakaian dll, yang utama adalah esensi aqidah Islam dikedepankan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepakat dan sependapat! Yang menggelikan, pernah seorang rekan kerja saya yang non muslim menganggap semua bahasa arab mengandung doa. hihihi....

      Delete
  4. wah punya pojokan orang arab ya..?
    mantap dong...

    ReplyDelete
  5. teman arabnya di beri oleh-oleh keripik pedas maicih aja :D

    ReplyDelete