Mandi di kali ketemu bidadari

12 comments
Dalam kondisi demam, gak enak badan, pikiran gak nyambung dengan situasi kenapa jadi ngomongnya kayak ngelindur aja, jadi tolong postingan kali ini jangan dianggap serius. Termasuk chat sama mas Rawins. Ami (A), Rawins (R).

    R : Udah mandi?
    A : Udah dong, pake solar water heater malah
    R : Kenapa pake solar gak pake pertamax
    A : Pertamaxnya lebih sering diembat orang
    R : Aku di kali
    A : Seru dong kayak kemping
    R : Banyak monyetnya
    A : Jadi Jaka Tarub aja, bisa nyolong selendang bidadari
    R : Gak model nyolong selendang, nyolong cawet aja jaman sekarang, buat terbang
    A : Hahahaha
    R : Cawetnya dipakein diluar
    A : Hahaha, udah cepet mandi sana..

Trus mas Rawins ngilang, maklum koneksi kayak lagunya BBB yang judulnya Putus Sambung Putus Sambung.

Kok ya topiknya mirip kayak postinganku di Wordpress, ini linknya Wanita bumi yang sholehah tidak akan menjadi bidadari di surga. Jadi penggambaran surga di Al Qur'an itu hanya sesuai dengan kemampuan manusia yang hidup di bumi, kita tidak akan bisa membayangkan. Kalo wanita berakhlak baik yang masih hidup itu bila dilihat dengan mata batin, maka cantiknya akan seperti bidadari surga. Tapi saat di surga, wanita sholehah akan lebih cantik daripada bidadari di surga yang diciptakan langsung, tidak ada proses tumbuh di rahim. Lebih cantik karena ada cahaya di wajahnya.

Kalimat yang menyatakan bahwa bidadari surga cemburu dengan wanita sholehah di bumi hanya supaya membuat wanita yang kekurangan secara fisik tidak usah minder. Soalnya menurut Quraish Shihab rasa iri, dengki, cemburu sudah dicabut saat di surga. Di surga semua akhlaknya baik, mata tidak liar, tidak ada keinginan serobot sana serobot sini. Ngelindurnya sampe jalan-jalan ke surga nih... bidadarinya baik-baik kok, aku gak dicemburuin tuh... mereka hormat dengan manusia bumi, tidak ada pandangan jealous sedikitpun.

Dan... jangan bandingkan yah... antara penggambaran bidadari dengan bahasa Inggrisnya yaitu angel. Malaikat dan bidadari adalah hal yang berbeda, malaikat tidak mempunyai jenis kelamin, mereka makhluk yang taat pada Allah. Malaikat mendampingi manusia yang selalu ingat pada Allah, rajin ibadah, selalu berdzikir, suka menolong orang lain, rajin menabung untuk dunia dan akhirat.

Oke... sekian dulu ngelindurnya... kalo kelamaan ngelindur bangunin ya...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

12 comments:

  1. wanita sholehah sama bidadari jelas beda, bidadari pelengkap surga, kalau wanita sholehah penghuni surga yg derajatnya lebih tinggi dari malaikat

    ReplyDelete
  2. Owh... pas bener, barusan aku abis baca postingannya kang rawins baru kesini wkwkwk jadi ini bisa dibilng kelanjutannya *biarpun gak ada nyambung2nya ama postingan tentang Citra yg ditulis Kang Rawis wkwkwk...

    Hem... moga yang kudapet nanti biasa-biasa aja di Bumi tapi lebih cantik dari pada Malaikat di Surga AMIN hahaha...

    ReplyDelete
  3. @ Nuel, udah bangun, hehehe...

    ReplyDelete
  4. @ Sofyan, wah, sekali-sekali diforward SMS mesra buat Abi bangunin saur gimana, wkwkwk

    ReplyDelete
  5. @ R10, sekedar menjelaskan salah kaprah saja. Kadang perbedaan bahasa Arab, Inggris, Indonesia bisa menyebabkan rancu. Pake bahasa qalbu aja. Sayang bidadarinya gak mau difoto, hehehe... bikin digital kameranya rusak lagian tuh...

    ReplyDelete
  6. @ kang Ferdinand, iya nih... maksudnya lebih cantik daripada bidadari di surga saat di surga kelak. Sedangkan kalo masih di dunia, akhlak yang baik membuat hati cantik ngalahin cantiknya bidadari surga.

    ReplyDelete
  7. semoga saya bisa ketemu bidadari itu...

    belajar jadi Jaka Tarub aja deh kalau gitu hahaha

    ReplyDelete
  8. Bagaimana caranya ya, supaya wajah bisa lebih bercahaya saat di syurga??
    *emangnya bakalan masuk syurga??* :D

    ReplyDelete
  9. kesamaan nama dan tempat hanya kebetulan semata...

    ReplyDelete
  10. klo ngelindurnya bisa bikin tulisan yg bagus ga usah bangun mba hehehe

    ReplyDelete