Aku dan batik

18 comments
Pernah aku baca artikel tentang batik. Di situ ada pendapat dari ibu Suliantoro Sulaiman yang melestarikan batik tulis dari pengrajin-pengrajin kecil di pelosok Yogyakarta. Beliau mengatakan bahwa kalau ingin melestarikan budaya batik, gunakan batik cap atau batik tulis, jangan menggunakan batik printing. Showroom beliau ada di hotel Mustokoweni Yogyakarta.

Bicara soal batik tulis, membatik itu menggunakan malam (semacam lilin/wax) yang dipanaskan dan canting. Digambar di sehelai kain, lalu kainnya diberi pewarna. Setelah itu malamnya dilepas, dan bisa diulang beberapa kali untuk beberapa pewarnaan. Ini aku foto dari suatu konter batik di Ambarrukmo Plaza, Yogyakarta.


Sejak aku di Jogja sejak juli 2010 dan bekerja jadi guru playgrup, aku jadi lebih sering memakai batik. Beberapa batik ini adalah jatah seragam dari sekolah. Dan sekarang bulan April, aku mesti siap-siap baju batik pake rok (duh, gak pedhe banget pake rok) buat Kartinian nanti. Ini di bawah adalah foto dari kejadian langka aku pake rok saat Kartinian taun kemarin. Ya Allah, beri hamba kekuatan untuk mendapatkan baju rok batik dan kepercayaan diri untuk memakainya.



Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

18 comments:

  1. Saya senang sebenarnya dengan batik, tapi sebuah batik yang nyaman dipakai (plus nyaman di selera kita) harganya lumayan menguras isi dompet :).

    ReplyDelete
  2. Sering juga liat di tv gmn para pembatik bekerja, sepertinya perlu kesabaran utk nyelesaiin batik :) Tapi hasilnya? woww cakep. Kenapa gak pede? Batik budaya Indonesia, pasti cakep dipake ntar pas hari kartini... :)

    ReplyDelete
  3. @ Cahya, iya sih, batik tulis itu memang mahal

    @ zasachi, yang gak pedhe roknya itu. yah gpp deh setaun sekali...

    ReplyDelete
  4. dulu memakai batik terasa jadul, tapi kini tak lagi, apalagi sekarang banyak batik2 yang bercorak muda. hidup batik....

    ReplyDelete
  5. wah, mbak Ami cantik banget pake bati. Dengan batik juga bisa gaya ya mbak. Mari cintai produk dalam negeri:)

    ReplyDelete
  6. Sekarang juga udah dibudayain pake batik mbak, tiap jumat, di kampus juga gitu. Gak cuman dosen, mahasiswanya juga banyak yang pake. Go batik. :D

    ReplyDelete
  7. walaupun gak pernah lihat secara langsung pembuatan batik,tapi pernah liat diTV.
    wah,kayaknya susah banget buatnya...
    bagus loh,kok gak PD?

    ReplyDelete
  8. warisan budaya yang harus di lestarikan...untuk yang satu ini (batik)...sudah cukup lumayan lah kita merawat warisan budayanya...betul gak mbak?...semakin banyak orang yang bangga memakai batik ke kantor belakangan ini... :)

    ReplyDelete
  9. aku jg ga pede pake rok mbak :D
    tapi skg uda mulai belajar kadang2 beraniin diri buat pake rok juga :D

    gut lak yah mbak buat kartini-an nya :)

    ReplyDelete
  10. aku juga suka liat batik tapi ndak suka make.. :)

    ReplyDelete
  11. aku juga suka liat batik tapi ndak suka make.. :)

    ReplyDelete
  12. ah cantik kok... jadi knapa gak pede ya....^_^

    ReplyDelete
  13. cantik kok mbk fotonya, knapa gak pede:)

    batik itu nilai artistknya tinggi. ini kan asli indonesia, banyak ragamnya lagi

    ReplyDelete
  14. kalau bunda suka lho pake batik....
    kyk nya lebih keren deh..klu dipakai rapat2 di kecamatan/ kumpul dg ibu2 PKK....

    ReplyDelete
  15. @ Joe, iya sih, batik emang sekarang coraknya banyak, bisa untuk acara non formal

    @ Nova, bergaya pake batik... Wohoho, modelnya bisa dibikin up to date ya

    @ Ardyan, mulai menikmati pake batik juga yah...

    ReplyDelete
  16. memakai batik buatan tangan emang lebih menghidupi pengrajin batik

    sayang sekarang udah ada aplikasi pencetak batik. yang memudahkan membuat pola batik memakai komputer. dan harganya lebih murah dari batik buatan tangan.

    tapi kalo emang niat, pembeli harus berani berkorban dong ya..:)

    ReplyDelete
  17. setiap ke jogja biasanya saya juga beli batik. beli yang murah-murah aja di toko-toko di malioboro yang lagi diskon. hehe.. nggak tau kenapa sekarang saya suka pake batik. kalo biasanya orang memakai batik di hari jum'at saja, saya pakai batik ke kampus hampir setiap hari. mungkin orang akan berkomentar miring atau aneh terhadap saya, "anak kuliahan batikan" dan lain sebagainya. tapi kalo saya suka ya cuek ajalah.. hehe

    ReplyDelete
  18. Emg jogja batiknya udah bagus murah lagi, ga kaya di jakarta..lumayan menguras isi kantong

    ReplyDelete