Di Kuta Bali

Ke Bali tentunya menyempatkan untuk ke pantai Kuta. Di sana adalah pantai paling ramai di Bali dan bisa melihat sunset atau matahari pas tenggelam. Jalanan menuju Kuta juga ramai banget, penuh dengan pusat perbelanjaan dari yang elit sampai kelas kaki lima.

Aku berangkat ke Kuta sore sekitar jam tiga, pas siangnya kecapekan sempet ketiduran. Sore nyampe Kuta nyari musholla, jalan udah jauuuuh, yah lumayan deh. Puter-puter sana-sini. Nanya sana sini katanya gak ada di daerah Kuta. Akhirnya aku nemu Matahari, nanya satpam apa ada musholla, katanya ada, akhirnya shalat juga di situ. Di Kuta, muslim jadi minoritas, tapi jalan keluar pasti ada dong, kalo kita berniat baik.

Oke, soalnya ternyata aku bukan orang yang photogenic kalo dipotret, lagian di Bali aku jadi item, tembem, ternyata emang berat badan naik beberapa kilo sebetulnya males difoto. Demi memperjuangkan bukti aku pernah ke Kuta kutampilkan juga foto-fotonya deh. Plus bonus video youtube aku nyanyi lagu Kuta Balinya Andre Hehanusa ya...

Catatan : lagu Kuta Bali tidak mencerminkan aku loh... itu banyak di Kuta yang berpelukan dengan baju minim. Kalo bukan mahram dihindari merapat yaaaa....

 Pas ada pelangi di Kuta

 Sunset dipotret dengan kamera hape

 Nampang dikit di Kuta

Di depan monumen bekas bom Bali, duh, jangan ada bom lagi dong
gara-gara oknum kaum muslim terkesan jadi suka kekerasan

Kuta Bali
dipopulerkan oleh Andre Hehanusa

Sejak saat itu hatiku tak mampu
Membayangkan rasa diantara kita
Di pasir putih kau genggam jemari tanganku
Menatap mentari yang tenggelam
Semua berlalu dibalik khayalku
Kenangan yang indah berdua denganmu
Di Kuta Bali kau peluk erat tubuhku
Di Kuta Bali cinta kita
Bersemi dan entah kapan kembali
Mewangi dan tetap akan mewangi
Bersama rinduku, walau kita jauh
Kasih suatu saat di Kuta Bali

All content found on this blog © Ami
Layout codes by Fiffy. Sidebar Hover Eff by:Eoedesigns Image Hover Eff by: Janani Pixels by: pixeldiary.

Blue Sky
life is too short to worry