Sunday, November 27, 2011

Menolak secara halus

Ada temennya temennya temennya temenku yang aku gak gitu kenal dateng ke rumah. Cowok lebih muda beberapa tahun dibanding aku. Terakhir aku ngobrol sama dia, aku dibikin bingung dengan statemen-statemennya yang memutar-mutar logika. Yah, mirip-mirip orang yang punya agama kalo ngobrol sama atheis. 

Terakhir dia kasih saran aku agar gak ngomongin soal Islam di fesbuk, mending di forum tertentu saja. Dan ini saran ke aku dari sekian dari banyak orang. Gara-gara aku gak puas tuang uneg-uneg di fesbuk akhirnya aku ngeblog sekitar setahun yang lalu.

Dia tanya, kesibukannya apa nih. Aku jawab aku belajar metafisika, asal jawab aja. Terus akhirnya aku coba jelaskan dia panjang lebar, semua yang aku baca di blog macem-macem, yang walaupun aku gak ngerti juga pokoknya aku ceritain aja.

Aku cerita ke dia, aku  kalo baca sesuatu hal yang aneh-aneh aku mencoba gak protes atau marah biarpun gak cocok. Biar saja orang nulis di blognya terserah. Misalnya ada seseorang membaca tentang reinkarnasi seseorang yang jahat berubah jadi kambing, setelah dipotong untuk kurban, muncul orang berterima kasih karena telah menyelamatkan dari penderitaannya selama jadi kambing. Nah seseorang yang membaca cerita itu jadi panik, segera masuk ke situs tanya jawab Islam, menanyakan bagaimana reinkarnasi menurut Islam. Menurut Islam, ada jin yang dekat dengan seseorang, setelah seseorang itu meninggal maka dia mendekati orang yang peka terutama lalu memberitahukan secara lengkap banyak hal tentang seseorang yang sudah meninggal itu. Tapi emang lucu banget membaca tentang reinkarnasi, terlepas percaya atau tidak. Bila ada orang kaya yang pelit maka dia bereinkarnasi menjadi orang miskin yang tersia-sia. Kasus bereinkarnasi jadi binatang karena melakukan kejahatan yang parah. Bukannya aku percaya, aku hanya ingin jadiin bahan obrolan sajalah...

Temenku diem aja, hehehe... biarin deh. Sebetulnya banyak juga aku ngomonginnya. Kayak misalnya gini, ada yang beranggapan bahwa UFO itu manusia di peradaban sangat maju jaman Nabi Sulaiman 'alaihi sallam. Waktu itu dengan didukung jin, maka manusia bisa menciptakan kendaraan antar galaxy. Dan mereka menengok bumi sekali-kali tanpa mampu diketahui manusia sekarang. Terus terang itu hanya sekedar teori doang loh, aku juga berprinsip, seperti saran ustadzku, mau percaya atau gak percaya janganlah keimanan kita menurun.

Aku juga cerita soal bahwa menurut Islam, manusia itu bila tidak mau mendekatkan pada Allah, saat kematian dia ketemu malaikat pencabut nyawa dalam keadaan seram. Dicabut nyawa dengan kondisi sangat menyakitkan. Belum lagi masih ada azab kubur, bila dia tidak bisa menjawab pertanyaan malaikat, karena keimanannya kurang akan disiksa disempitkan kuburnya. Sebaliknya bila manusia beriman agar merasa nyaman sampai kiamat karena dilapangkan kuburuannya.

Terakhir dia komentar bahwa aku orangnya suka menjudge siapa yang baik dan yang kurang baik. Katanya biarlah Allah yang menilai. Dia nanya lagi (mirip atheis deh) gimana kalo ada maling sebelum nyolong membaca Al Fatihah dulu agar nyolongnya lancar. Terus aku cerita, bahwa dulu Sunan Kalijaga mirip Robin Hood suka merampok untuk diberikan pada kaum miskin.  Tapi oleh Sunan Bonang, harusnya sedekah dari hasil halal, untuk melakukan kebaikan dari hasil yang baik juga. Kalo ada maling nyolong sebelumnya baca Al Fatihah itu gak mungkin, orang yang berbuat kejahatan itu melanggar perintah Allah. Setahuku kalo berniat melakukan hal yang dilarang agama biasanya minum minuman keras untuk bisa berani. Sampe aku mikir, maling yang membaca Al Fatihah sebelum nyolong kenapa tidak sekalian ngetok pintu sambil mengucapkan salam Assalamualaikum gitu.

Temennya temennya temenku ini bilang Allah Maha Pengampun katanya. Wah, sebetulnya aku pengen ketawa ngakak trus nyanyi lagu Tobat Maksiatnya Wali. Kan taubat ada syaratnya, yaitu penyesalan mendalam, tidak mengulangi lagi, mengembalikan barang yang bukan haknya lalu memperbaiki ibadahnnya dan amal shalehnya menjadi lebih baik. Itulah taubat nasuha, kalo hanya sekedar istighfar tanpa tindakan nyata, maka taubatnya yang seharusnya membuatnya jadi tidak berdosa malah tambah numpuk dosanya.

Dia juga nanya cinta itu apa, dan apa maksud dipersatukan Allah. Kalo setelah puluhan tahun menikah terus bercerai berarti Allah yang memisahkan mereka katanya. Aku bilang, laki-laki dan wanita yang menikah itu berikrar di hadapan Allah untuk mempersatukan mereka. Keputusan di manusia itu, lalu selanjutnya bagaimana mereka menjaganya. Soal perpisahan juga bukan karena Allah, tapi keputusan manusia untuk berpisah. Sambil mikir kapan pulang nih orang.

Sebelum pulang dia nanya emang gimana sih caranya tidak terikat hal duniawi. Aku sih bilang bukan berarti gak butuh uang, cuman, ada hak dari rejeki yang kita miliki milik fakir miskin. Hilangkan kebencian, dendam, marah, hawa nafsu, maka baru bisa memahami tentang ajaran Islam. Insya Allah akan dimudahkan Allah untuk ringan beribadah.

Akhirnya pulang juga deh orangnya. Nih aku ada pertanyaan
BAGAIMANA CARANYA MENOLAK SECARA HALUS ORANG YANG GAK KITA SUKAI KALO DATANG KE RUMAH?

23 comments:

  1. Wkwk piye yo...
    Angel menolak orang yang bertamu ke rumah.
    Apalagi katanya banyak tamu banyak rejeki hihi~

    ReplyDelete
  2. agama itu urusan masing-masing orang dengan tuhan kok
    manusia yang mengaku bertuhan tak bisa mengusik ketuhanan manusia lain walau atas nama tuhan juga
    kok mbulet gini ya..?
    mbuhlah males ngurusi ribut-ribut soal agama

    ReplyDelete
  3. Kalau saya mudah saja bilang aja lagi sibuk apa gitu sehingga dia tidak memaksa datang ke rumah. Kalau saya, yang saya tolak halus bertamu ke rumah biasanya adalah tamu relasi yang ada kaitannya dengan urusan kantor. Jika urusan kantor dibawah ke rumah kapan waktu buat liburnya. Kedua, ini bisa jadi kecurigaan audit kantor karena dipikir saya ada main yang kaitannya sama lobi dan deal-deal yang berujung KKN.

    ReplyDelete
  4. ^Ratna, Ada temennya temennya temennya temenku ... kayak temanan gimana ya?

    ReplyDelete
  5. ada banyak cara sebenernya sih... pertama keluarin handphone... terus pura2 ada telpon masuk (acting) terus pura2 ninggalin dia kemana gitu.. bisa ke teras or ke dapur... terus balik lagi sambil bilang... sory aku harus pergi... ahhaha

    or yang kedua pura2 smsan... terus bilang... eh sori nih aku harus siap2... soalnya temenku ajak pergi... hahahaha

    dan kalau bener2 gak mau dia mampir.. pas dia dateng kamu harus pura2 lagi beres2 (ceritanya mau pergi) or klo ga ga usah bukain pintu.. pura2 tidur dan gak denger apa2... ahhahaha

    gimana???

    ReplyDelete
  6. Heh?! Kasian banget itu temennya temen kamu... dikerjain sm kamu mi. hhahah

    kl hak suka ada yg datang namu, gampanng... pura2 mules aja atau bilang udah tidur gitu. pasti pulang deh dia, kasian jg kl ditemuin tp gak disambut

    ReplyDelete
  7. Kalo gak suka pas ada yg namu ke rumah, yah pura2 tidur atau mules aja mi... kasian atuh anak orang kalo ditemuin tp kayak gak disambut. hehhehhh

    ReplyDelete
  8. Aku kadang sering berpikir...
    sesuatu yang terlalu sering dihubung-hubungkan dengan teknologi yang maju sering dianggap ada jin ini itulah.. (~_~ bukan gak percaya...
    Tapi aku heran aja, contohnya ponari atau apa gitu (~_~

    ReplyDelete
  9. Bingung jawab pertanyaane mba ami. hehehe

    ReplyDelete
  10. apapun itu kalau sy pribadi tetep menghargai tamu yg datang,dan tetep mempersilahkan masuk,,asal motip dan tujuannya positip,,

    ReplyDelete
  11. aku juga sebel dengan tamu yg suka berlama-lama di rumah

    ReplyDelete
  12. menurut saya kita bilang langsung sama orangnya aja tapi dengan tidak menyinggung

    ReplyDelete
  13. Hehe..senyum2 sendiri baca postingan mba Ami..

    Pernah terjebak dengan keadaan seperti mba ami...sekali saya biarin..datang lagi..datang lagi...
    Jujur saya juga masih bingung mesti gimana kalo kedatangan tamu seperti itu, pengennya menolak secara halus tapi ga pake acara bohong..

    ReplyDelete
  14. saya sih biasanya kalo kedatangan tamu yang rada kurang sreg ngadepinnya, suka nggak bisa ngomong banyak alias banyak diemnya ketika ngobrol, biasanya nggak lama namunya kalo sudah begitu. walau kemudian saya merasa bersalah karena tidak sopan terhadap tamu, apalagi sejak kecil saya sudah hapal dalil agar memulyakan tamu.

    ReplyDelete
  15. Kalau aku biasanya,menolak dengan cara lagi keluar rumah alias tidak ada dirumah,
    walaupun boong tapi mau bagaimana lagi,soalnya kalau dia datang bikin bad mood mba,hehe

    ReplyDelete
  16. Kalo duluuu banget, waktu masih kecil selalu ngumpet kalo ada orang yg ga saya suka main ke rumah. Tp skrng alhamdulillah sll suka ama orang yg datang kerumah :)

    ReplyDelete
  17. Kalau begini perlu cari alasan yang masuk akal deh agar sang tamu segera meninggalkan tempat.

    ReplyDelete
  18. bilang aja : sudah ada rencana keluar rumah --> rencana kan boleh nggak jadi kan?

    iritating juga kalo nemu orang yang nggak sreg dateng kerumah..

    lah itu salah siapa donk ngasih tahu alamat rumahnya? ayu ting-ting?

    ReplyDelete
  19. Mbak, kalo ada yang berani ngomong gini ke saya:
    {Terakhir dia kasih saran aku agar gak ngomongin soal Islam di fesbuk, mending di forum tertentu saja. }

    saya bakal jawab:
    Sorry ye, gua muslim full time, kemana pun gua pergi gua bawa2 ayat bawa2 dalil. Emangnya Tuhan bisa disimpen dulu di rak kitab atau di masjid?

    kalo masih ngeyel juga, kalo dia muslin, kutampar mukanya. kalo nonmuslim kutendang dadanya :D :D :D

    satu lagi: perkataan bahwa agama itu urusan masing2, urusan pribadi dengan Tuhan, itu omongan orang yang gak tau agamanya sendiri. membunuh sunah berjamaah dari Rasulullah. bahkan membunuh dalil QUran soal saling menasihati sesama muslim.

    kalo dia muslim, kulemparin QUran ke muka dia. kalo dia nonmuslim, kukatakan: bego lu! :D :D :D

    ReplyDelete
  20. Semua memang ada ilmunya ya...? thanks sharingnya

    ReplyDelete
  21. Untuk menolak secara halus mudah saja. Katakan saya, "Maaf, Mas. Mas datang di waktu yang kurang tepat. Saya sedang tidak mood untuk menerima Mas nih."

    Hahaha... itu tidak halus yah?

    ReplyDelete
  22. namanya ditolak mau halus atau tidak, tetep aja menyakitkan, tapi seperti kata gaphe, lah klo oran gitu tidak disukai kok bisa punya alamat rumah???? :D

    Klo itu tamu saya, hmm terus terang aja kali ya, lagipula, klo ga sreg kok mba ami bisa cerita panjang lebar sampai luas gitu? Hehehe .... eh tapi pernah ding punya tamu orang ndablek, cuma orang itu nyerocos aja padahal udah jelas lho aku diem aja, tapi dianya betah nyerocos terus sampai aku nguap beberapa2 kali baru deh pamitan huehuehue ...

    ReplyDelete
  23. heeh yng namanya ditolak mau alus mau kasar tetepa aja di tolak hehehe

    ReplyDelete

Sunday, November 27, 2011

Menolak secara halus

Ada temennya temennya temennya temenku yang aku gak gitu kenal dateng ke rumah. Cowok lebih muda beberapa tahun dibanding aku. Terakhir aku ngobrol sama dia, aku dibikin bingung dengan statemen-statemennya yang memutar-mutar logika. Yah, mirip-mirip orang yang punya agama kalo ngobrol sama atheis. 

Terakhir dia kasih saran aku agar gak ngomongin soal Islam di fesbuk, mending di forum tertentu saja. Dan ini saran ke aku dari sekian dari banyak orang. Gara-gara aku gak puas tuang uneg-uneg di fesbuk akhirnya aku ngeblog sekitar setahun yang lalu.

Dia tanya, kesibukannya apa nih. Aku jawab aku belajar metafisika, asal jawab aja. Terus akhirnya aku coba jelaskan dia panjang lebar, semua yang aku baca di blog macem-macem, yang walaupun aku gak ngerti juga pokoknya aku ceritain aja.

Aku cerita ke dia, aku  kalo baca sesuatu hal yang aneh-aneh aku mencoba gak protes atau marah biarpun gak cocok. Biar saja orang nulis di blognya terserah. Misalnya ada seseorang membaca tentang reinkarnasi seseorang yang jahat berubah jadi kambing, setelah dipotong untuk kurban, muncul orang berterima kasih karena telah menyelamatkan dari penderitaannya selama jadi kambing. Nah seseorang yang membaca cerita itu jadi panik, segera masuk ke situs tanya jawab Islam, menanyakan bagaimana reinkarnasi menurut Islam. Menurut Islam, ada jin yang dekat dengan seseorang, setelah seseorang itu meninggal maka dia mendekati orang yang peka terutama lalu memberitahukan secara lengkap banyak hal tentang seseorang yang sudah meninggal itu. Tapi emang lucu banget membaca tentang reinkarnasi, terlepas percaya atau tidak. Bila ada orang kaya yang pelit maka dia bereinkarnasi menjadi orang miskin yang tersia-sia. Kasus bereinkarnasi jadi binatang karena melakukan kejahatan yang parah. Bukannya aku percaya, aku hanya ingin jadiin bahan obrolan sajalah...

Temenku diem aja, hehehe... biarin deh. Sebetulnya banyak juga aku ngomonginnya. Kayak misalnya gini, ada yang beranggapan bahwa UFO itu manusia di peradaban sangat maju jaman Nabi Sulaiman 'alaihi sallam. Waktu itu dengan didukung jin, maka manusia bisa menciptakan kendaraan antar galaxy. Dan mereka menengok bumi sekali-kali tanpa mampu diketahui manusia sekarang. Terus terang itu hanya sekedar teori doang loh, aku juga berprinsip, seperti saran ustadzku, mau percaya atau gak percaya janganlah keimanan kita menurun.

Aku juga cerita soal bahwa menurut Islam, manusia itu bila tidak mau mendekatkan pada Allah, saat kematian dia ketemu malaikat pencabut nyawa dalam keadaan seram. Dicabut nyawa dengan kondisi sangat menyakitkan. Belum lagi masih ada azab kubur, bila dia tidak bisa menjawab pertanyaan malaikat, karena keimanannya kurang akan disiksa disempitkan kuburnya. Sebaliknya bila manusia beriman agar merasa nyaman sampai kiamat karena dilapangkan kuburuannya.

Terakhir dia komentar bahwa aku orangnya suka menjudge siapa yang baik dan yang kurang baik. Katanya biarlah Allah yang menilai. Dia nanya lagi (mirip atheis deh) gimana kalo ada maling sebelum nyolong membaca Al Fatihah dulu agar nyolongnya lancar. Terus aku cerita, bahwa dulu Sunan Kalijaga mirip Robin Hood suka merampok untuk diberikan pada kaum miskin.  Tapi oleh Sunan Bonang, harusnya sedekah dari hasil halal, untuk melakukan kebaikan dari hasil yang baik juga. Kalo ada maling nyolong sebelumnya baca Al Fatihah itu gak mungkin, orang yang berbuat kejahatan itu melanggar perintah Allah. Setahuku kalo berniat melakukan hal yang dilarang agama biasanya minum minuman keras untuk bisa berani. Sampe aku mikir, maling yang membaca Al Fatihah sebelum nyolong kenapa tidak sekalian ngetok pintu sambil mengucapkan salam Assalamualaikum gitu.

Temennya temennya temenku ini bilang Allah Maha Pengampun katanya. Wah, sebetulnya aku pengen ketawa ngakak trus nyanyi lagu Tobat Maksiatnya Wali. Kan taubat ada syaratnya, yaitu penyesalan mendalam, tidak mengulangi lagi, mengembalikan barang yang bukan haknya lalu memperbaiki ibadahnnya dan amal shalehnya menjadi lebih baik. Itulah taubat nasuha, kalo hanya sekedar istighfar tanpa tindakan nyata, maka taubatnya yang seharusnya membuatnya jadi tidak berdosa malah tambah numpuk dosanya.

Dia juga nanya cinta itu apa, dan apa maksud dipersatukan Allah. Kalo setelah puluhan tahun menikah terus bercerai berarti Allah yang memisahkan mereka katanya. Aku bilang, laki-laki dan wanita yang menikah itu berikrar di hadapan Allah untuk mempersatukan mereka. Keputusan di manusia itu, lalu selanjutnya bagaimana mereka menjaganya. Soal perpisahan juga bukan karena Allah, tapi keputusan manusia untuk berpisah. Sambil mikir kapan pulang nih orang.

Sebelum pulang dia nanya emang gimana sih caranya tidak terikat hal duniawi. Aku sih bilang bukan berarti gak butuh uang, cuman, ada hak dari rejeki yang kita miliki milik fakir miskin. Hilangkan kebencian, dendam, marah, hawa nafsu, maka baru bisa memahami tentang ajaran Islam. Insya Allah akan dimudahkan Allah untuk ringan beribadah.

Akhirnya pulang juga deh orangnya. Nih aku ada pertanyaan
BAGAIMANA CARANYA MENOLAK SECARA HALUS ORANG YANG GAK KITA SUKAI KALO DATANG KE RUMAH?

23 comments:

Sitti Rasuna Wibawa said...

Wkwk piye yo...
Angel menolak orang yang bertamu ke rumah.
Apalagi katanya banyak tamu banyak rejeki hihi~

Rawins said...

agama itu urusan masing-masing orang dengan tuhan kok
manusia yang mengaku bertuhan tak bisa mengusik ketuhanan manusia lain walau atas nama tuhan juga
kok mbulet gini ya..?
mbuhlah males ngurusi ribut-ribut soal agama

Joko Sutarto said...

Kalau saya mudah saja bilang aja lagi sibuk apa gitu sehingga dia tidak memaksa datang ke rumah. Kalau saya, yang saya tolak halus bertamu ke rumah biasanya adalah tamu relasi yang ada kaitannya dengan urusan kantor. Jika urusan kantor dibawah ke rumah kapan waktu buat liburnya. Kedua, ini bisa jadi kecurigaan audit kantor karena dipikir saya ada main yang kaitannya sama lobi dan deal-deal yang berujung KKN.

^omman said...

^Ratna, Ada temennya temennya temennya temenku ... kayak temanan gimana ya?

ToM kuU said...

ada banyak cara sebenernya sih... pertama keluarin handphone... terus pura2 ada telpon masuk (acting) terus pura2 ninggalin dia kemana gitu.. bisa ke teras or ke dapur... terus balik lagi sambil bilang... sory aku harus pergi... ahhaha

or yang kedua pura2 smsan... terus bilang... eh sori nih aku harus siap2... soalnya temenku ajak pergi... hahahaha

dan kalau bener2 gak mau dia mampir.. pas dia dateng kamu harus pura2 lagi beres2 (ceritanya mau pergi) or klo ga ga usah bukain pintu.. pura2 tidur dan gak denger apa2... ahhahaha

gimana???

Syam Matahari said...

Heh?! Kasian banget itu temennya temen kamu... dikerjain sm kamu mi. hhahah

kl hak suka ada yg datang namu, gampanng... pura2 mules aja atau bilang udah tidur gitu. pasti pulang deh dia, kasian jg kl ditemuin tp gak disambut

Syam Matahari said...

Kalo gak suka pas ada yg namu ke rumah, yah pura2 tidur atau mules aja mi... kasian atuh anak orang kalo ditemuin tp kayak gak disambut. hehhehhh

Kak Rin!!! said...

Aku kadang sering berpikir...
sesuatu yang terlalu sering dihubung-hubungkan dengan teknologi yang maju sering dianggap ada jin ini itulah.. (~_~ bukan gak percaya...
Tapi aku heran aja, contohnya ponari atau apa gitu (~_~

Ila Rizky Nidiana said...

Bingung jawab pertanyaane mba ami. hehehe

al kahfi said...

apapun itu kalau sy pribadi tetep menghargai tamu yg datang,dan tetep mempersilahkan masuk,,asal motip dan tujuannya positip,,

r10 said...

aku juga sebel dengan tamu yg suka berlama-lama di rumah

timbangan said...

menurut saya kita bilang langsung sama orangnya aja tapi dengan tidak menyinggung

Irly said...

Hehe..senyum2 sendiri baca postingan mba Ami..

Pernah terjebak dengan keadaan seperti mba ami...sekali saya biarin..datang lagi..datang lagi...
Jujur saya juga masih bingung mesti gimana kalo kedatangan tamu seperti itu, pengennya menolak secara halus tapi ga pake acara bohong..

Muhammad A Vip said...

saya sih biasanya kalo kedatangan tamu yang rada kurang sreg ngadepinnya, suka nggak bisa ngomong banyak alias banyak diemnya ketika ngobrol, biasanya nggak lama namunya kalo sudah begitu. walau kemudian saya merasa bersalah karena tidak sopan terhadap tamu, apalagi sejak kecil saya sudah hapal dalil agar memulyakan tamu.

Andy said...

Kalau aku biasanya,menolak dengan cara lagi keluar rumah alias tidak ada dirumah,
walaupun boong tapi mau bagaimana lagi,soalnya kalau dia datang bikin bad mood mba,hehe

Tarry KittyHolic said...

Kalo duluuu banget, waktu masih kecil selalu ngumpet kalo ada orang yg ga saya suka main ke rumah. Tp skrng alhamdulillah sll suka ama orang yg datang kerumah :)

HALAMAN PUTIH said...

Kalau begini perlu cari alasan yang masuk akal deh agar sang tamu segera meninggalkan tempat.

Gaphe said...

bilang aja : sudah ada rencana keluar rumah --> rencana kan boleh nggak jadi kan?

iritating juga kalo nemu orang yang nggak sreg dateng kerumah..

lah itu salah siapa donk ngasih tahu alamat rumahnya? ayu ting-ting?

MUXLIMO said...

Mbak, kalo ada yang berani ngomong gini ke saya:
{Terakhir dia kasih saran aku agar gak ngomongin soal Islam di fesbuk, mending di forum tertentu saja. }

saya bakal jawab:
Sorry ye, gua muslim full time, kemana pun gua pergi gua bawa2 ayat bawa2 dalil. Emangnya Tuhan bisa disimpen dulu di rak kitab atau di masjid?

kalo masih ngeyel juga, kalo dia muslin, kutampar mukanya. kalo nonmuslim kutendang dadanya :D :D :D

satu lagi: perkataan bahwa agama itu urusan masing2, urusan pribadi dengan Tuhan, itu omongan orang yang gak tau agamanya sendiri. membunuh sunah berjamaah dari Rasulullah. bahkan membunuh dalil QUran soal saling menasihati sesama muslim.

kalo dia muslim, kulemparin QUran ke muka dia. kalo dia nonmuslim, kukatakan: bego lu! :D :D :D

Shafira said...

Semua memang ada ilmunya ya...? thanks sharingnya

Kombor said...

Untuk menolak secara halus mudah saja. Katakan saya, "Maaf, Mas. Mas datang di waktu yang kurang tepat. Saya sedang tidak mood untuk menerima Mas nih."

Hahaha... itu tidak halus yah?

NQ said...

namanya ditolak mau halus atau tidak, tetep aja menyakitkan, tapi seperti kata gaphe, lah klo oran gitu tidak disukai kok bisa punya alamat rumah???? :D

Klo itu tamu saya, hmm terus terang aja kali ya, lagipula, klo ga sreg kok mba ami bisa cerita panjang lebar sampai luas gitu? Hehehe .... eh tapi pernah ding punya tamu orang ndablek, cuma orang itu nyerocos aja padahal udah jelas lho aku diem aja, tapi dianya betah nyerocos terus sampai aku nguap beberapa2 kali baru deh pamitan huehuehue ...

Iklan Gratis Bogor said...

heeh yng namanya ditolak mau alus mau kasar tetepa aja di tolak hehehe

Post a Comment