17 December 2011

Kalo pacaran jangan makan keong racun

Sekarang ini aku lagi raker, tapi masih mencoba untuk nulis, ngganjel soalnya. Nyolong-nyolong waktu gitu. Kemarin aku seperti dijawil seseorang untuk membaca sebuah tulisan, yang muncul di dashboardku. Walaupun tulisanku kayak geram gitu, sebetulnya aku membayangkan sedang mengusap-usap kepala blogger ini sambil bilang “sabar, sabar, coy…” imajinatif aja, aslinya juga gak berani, hehehe…

Di raker ini ada pembicara yang menjelaskan, jangan begitu saja melarang anak didik, misalnya bila dia ingin makan permen karet, boleh, tapi dijelaskan supaya tidak berlebihan makannnya dan sebelum di buang ke sampah bungkus dulu baru dibuang. Hubungannya permen karet dengan pacaran? Permen karet bisa ngelem dua hati kali ya… hehehe, lebay. Maksudnya begini, sebagai orang tua, gak boleh melarang begitu saja anaknya bila naksir lawan jenis, paling tidak diajari untuk melakukannya secara sehat sesuai norma budaya dan agama.

Kembali ke judul apa hubungannya antara pacaran dan keong racun. Ingat gak dengan lirik lagu ini “dasar kau keong racun, baru kenal eh ngajak tidur”. Lagian sudah jelas-jelas racun itu berbahaya tapi banyak yang pengen ngerasain, malah sampe kecanduan. Kalo racun itu sudah dinetralisir, malah jadi ladang pahala loh… tau kan cara menetralisirnya, dengan mengikrarkan hubungan ini menjadi sah di hadapan Allah.

Ngomongin pacaran, jadi ingat kasus ustad Solmed. Saat itu ustad Solmed jadi trending topic karena dianggap pacaran. Aku bener-bener ketinggalan berita deh, soalnya jarang nonton infotainment. Tapi aku kadang suka nonton infotainment juga loh untuk belajar tentang kehidupan, apalagi melihat berita bahagia pasangan seleb yang menikah. Ustad Solmed jadi trending topic pembahasan supaya jangan mencontohkan pacaran, karena Islam tidak mengajarkan pacaran tapi ta’aruf. Ustad Solmed sudah mencoba menjelaskan bahwa pertemuannya dengan kekasihnya (sekarang sudah menjadi istrinya) selalu rame-rame dalam satu rombongan. Akhirnya nikahnya yang rencananya Februari 2012 dipercepat di tanggal cantik 11-11-2011.

Seperti halnya digembar-gemborkan tentang INTERNET SEHAT, sepertinya juga perlu adanya pembelajaran PACARAN SEHAT. Benteng agama yang kuat Insya Allah berperan penting agar yang pacaran tetap ada di koridor. Berbahaya bila pacaran sampai mojok berduaan apalagi di tempat gelap, soalnya makhluk ketiga adalah setan. Soal bahaya bila kebablasan sudah banyak terpampang dimana-mana. Keong racun tidak hanya dihindari untuk memakannya, tapi juga dihindari mendekatinya.

Oh ya, di raker tadi pas materi ICE BREAKING ada guyonan begini
- Ayahmu kerja di HRD ya?
- Kok tau
- Soalnya ngeliat kamu bawaannya pengen ngelamar terussss…

14 comments:

  1. pacaran sehat : makan sayur bareng,olahraga bareng ^^...
    yang terakhir,,keren...

    Ayahmu kerja di HRD ya?
    Kok tau
    Soalnya ngeliat kamu bawannya pengen ngelamar terussss…

    ReplyDelete
  2. aku kirain klo pacaran bisa sambil nyanyi keong racun bu. hehehe..

    tetep aja, ga ada yang namanya pacaran sehat. pacaran itu ga ada, hhe peace.

    boleh tuh guyonan Ice Breaking nya,, hahhaha

    ReplyDelete
  3. Wkwkwkw,
    baru tau yang versi HRD :D :D

    ReplyDelete
  4. makasih ya, mbak.... berbagi ttg rakernya.... soal pacaran jadi daya tarik tersendiri nih .... soalnya Yoga sdh jadi remaja mbak..... bbp bulan yg lalu aku dikaget kan bahwa di lagi Pe de ka te sama cewek... walau hanya lewat BBM..... dag dig juga mbak dengernya..... tapi mencoba tenang, agar dia dengan leluasa bisa curhat pada kami.

    ReplyDelete
  5. aku pernah diceritain sama kakak kelasku
    katanya kalo sekali menikmati racun cinta, langsung ketagihan mbak :D
    makanya aku takut sama racun cinta

    ReplyDelete
  6. Iya bahaya mbak... aku juga pacaran sih... rata2 pacar2ku dulu sering nanya gini,... "Pernah dicium gak sama mantan kamu?" "Pernah ciuman gak sama mantan kamu?"
    Wah parah deh.. (~_~ aku aja kaget...
    Mungkin aku masih dibilang labil. Tapi caraku pacaran gak kayak anak jaman sekarang... lebih kayak jaman dulu... duduk berdua aja udah gimana gitu.. :D

    ReplyDelete
  7. iyaak harus dijaga sikapnyaa, belum resmi soalnyaaa :P

    btw HRD itu apa ya kak? hehehee #mukamerah

    ReplyDelete
  8. aku pernah pacaran sekali..
    dan kapok gk pgn pacaran lagi!!


    bkn'a di Islam gk ada pacaran.. ta'aruf sm pacaran bkn'a beda??
    mohon pencerahan :)

    ReplyDelete
  9. gapapa kalo ngajak tidur mah
    tidur bareng juga ga masalah
    asl jangan melek bareng sekamar aja...

    ReplyDelete
  10. iya yah, dosen saya juga ada yang begitu tuh, nyuruh2 pacaran. katanya kalo pacarannya bener mah gak dosa, gak tau juga deh ni dosen ngutip dari perawi manah,, ahahah :D
    salam kenal mbak :D

    ReplyDelete
  11. Salut deh, tetap bisa eksis di saat raker..

    Keong racun banyak tuh di sawah-sawah..

    ReplyDelete
  12. Aku pernah kasih sambutan waktu Ustad Solmed mau kasih pengajian loh... Waktu itu jadi RW soalnya dan RW adalah jabatan tertinggi di klaster perumahan itu, wkwkwk...

    ReplyDelete
  13. kalau ngelamar gaya di video romantis yang baru aku publish bagaimana?

    ReplyDelete
  14. pacaran gak ada sehatnya, kalu nafsu sudah lewat nanti bisa gawat, lebih baik cepat-cepat jadi HRD perbanyak staf, biar mudah milih pasangan untuk dunia akherat, kalu satu kurang bisa nambah satu, dua, tiga, atau empat, :-D

    ReplyDelete