Friday, September 9, 2011

Komentar seseorang menunjukkan karakternya

Aku disarankan temenku yang bijak untuk menghapus tulisan berenergi negatif. Tapi kali ini aku memutuskan untuk tidak menghapus soalnya agar jadi contoh bahwa ada orang yang suka komentar yang tidak menyenangkan.

Ini cuplikan di blog Nuel yang postingannya berjudul Please commentlah about content of the latest update,



Komentarnya si Businessman di blognya Rain Igniel

Komentarnya si Businessman di blognya Nuel 

Itu belum seberapa, di blognya Rain Igniel dia sempet juga komen



Mau tau komennya di blogku... ini nih..



Eh, tapi bisa jadi inspirasi tulisan juga loooh...

Baca juga tulisanku yang ini Bisnis online halal atau haram

38 comments:

  1. berjingkat-jingkat buka kunci komen pertamanya *empu rumah lagi esmosi sih

    ReplyDelete
  2. Mbak Ami sayang.. itu merupakan sebuah strategi agar blognya dikunjungi balik kok.. jadi mencoba mencari perhatian lewat komen yang penuh sensasi.. saran saya enggak usah dipedulikan.. dihapus saja tuh komen atau laporkan spam..

    jika kita malah menanggapi atau melihat blognya, otomatis sebuah keuntungan bagi dia yaitu traffiknya makin naik. wis tah mbak tak jamin kesel dewe deh mereka

    ReplyDelete
  3. Setuju sama Bang Lozz Akbar. Yang seperti ini lebih sekedar cari sensasi dan perhatian agar traffic blognya naik.
    Gak usah ditanggapi biar lelah sendiri.

    ReplyDelete
  4. @ Kang Lozz, aku gak marah kok. Soalnya aku barusan baca kasus pemilik blog Poconggg yang terungkap namanya trus pake difitnah lagi. Ini cuman nyambungin blognya Nuel. Lagian orang model gitu gak akan banyak rejekinya, aku malah kasian. Menurut Islam karma, kualat gak ada, tapi ada namanya azab dunia akhirat karena perbuatan zalim menyakiti hati orang lain. Kita wajib ingatkat toh tentang resikonya, soal nurut ato enggak urusan dianya aja

    ReplyDelete
  5. @ Alamendah, ma kasih. Iya, banyak orang bisnis dengan strategi busuk, itu gak akan lama kok nasibnya...

    ReplyDelete
  6. hahahah,
    Ada ada aja ya,
    Di blog one jg ada yg lbh parah, dan ampe skrg blm di hapus,
    Ini screenshot komen nya : http://www.freeimagehosting.net/newuploads/e7f73.jpg
    Hahahah, ngakak aja dah..

    ReplyDelete
  7. kalau aku sudah aku hapus komennya mbak.. abisnya mbacanya bikin sakit ati.. >.<
    bener mbak, gak usah digubris.. :D

    ReplyDelete
  8. Komentar2 seperti itu memang bisa bikin emosi, Mbak. Tapi berdasar pengalaman saya, komentator seperti itu lama-lama akan capek sendiri. Apalagi kalau motivasi ngeblognya hanya buat cari duit dari bisnis online. Setelah tahu cari uang di internet ternyata tak mudah pasti berhenti sendiri ngeblognya. Cuekin aja. Kalau sudah keterlaluan delete saja commentnya.

    ReplyDelete
  9. konsekuensi dari sebuah hubungan sosial adalah adanya tanggapan positip dan juga ada negatif. Positip adalah hal yang wajar, namun untuk yang negatif dan menurut saya justru perlu kita tanggapi dengan bijak.
    Saya pernah menyampaikan pada seorang anonim bahwa justru saya berterima kasih atas komentarnya karena, pertama dia telah rela datang ke blog kita, kedua dia telah membaca tuntas isi artikel kita, ketiga dia memberikan masukan yang positip pada kita agar kita lebih bersemgat dalam menulis postingan. Kalopun komentarnya "menyakitkan" maka tinggal bagaimana kita balas komentar itu dengan bahasa yang adem. dan telah saya lakukan yang pada akhirnya si komentator itupun memahami maksud dari tulisan kita.

    ReplyDelete
  10. pak ies bijaksana sekali komentarnya... kalau saya masih suka sebel sih sama kayak nuel :p

    ReplyDelete
  11. hmm, iya sempet liat diblog'a Nuel komentar tuh orang,hahha..emang nyebelin banget..

    enjoy aja dan jangan kunjungin situs'a!!

    emank sih kalo aku yg kena paling udah tak lemparin sendal :D

    ReplyDelete
  12. wew, ke mana2 ternyata tu orang ngomennya, kurang kerjaan mbak menurutku dianya

    ReplyDelete
  13. mbak, saya juga pernah di sudutkan di postingan saya, kebetulan tulisan saya masuk headline kompasiana, bahkan orang itu membuat postingan yang di dalamnya menuliskan kalo sakit hati dengan tulisan saya. Awalnya saya sakit hati juga, tapi akhirnya saya cuekin aja dn ternyata dia jadi sering komentar di setiap tulisan yg saya posting. Banyak teman2 saya yg membaca komentar dan postingannya serta keluarga saya dan mereka tetap mendukung dan nyemangatin saya untuk nulis karna niat saya menulis untuk berbagi dan memberi informasi buat yg lain. Saya pikir sebesar apapun usaha kita agar tulisan tidak menyinggung orang lain, tetap saja bs membuat org lain nyampah.
    Semangat untuk terus menulis mbak :)

    ReplyDelete
  14. kalau di blogku ada komentar dari situs luar negeri dan setelah beberapa komentar aku baru sadar kalau itu komentar robot, walau pakai bahasa indonesia, komentarnya sering tidak sesuai dgn isi konten

    ReplyDelete
  15. tenang mbak, selama kita yakin kita memberikan informasi yang bermanfaat buat orang lain tapi masih ada yang tidak suka tidak masalah toh... Meskipun sakit, lama2 kita jadi kuat lo... :)

    ReplyDelete
  16. benar mbak, sepakat ma koment2 diatas aja deh, pasti orang itu ngejar traffic ke blognya

    ReplyDelete
  17. dalam quran, ciri orang beriman salah satunya adalah ketika menemui orang bodoh tetap berkata salam. bila perlu doain bisnisnya sukses.

    ReplyDelete
  18. Hadeuh, lama gak aktif di blogspot, ajdi ketinggalan yang beginian. Kirain orang2 kek gini banyak di komapsiana aja, rupanya di blogspot juga dah mulai ada.

    Cuekin ajah!

    ReplyDelete
  19. halah...
    masih mikirin komen juga...

    ReplyDelete
  20. waduh mas ini memang bikin busuk juga yah,,,
    bener kata mas alamendah, mungkin dia cari sensasi supaya bisnis nya bgus ,

    ReplyDelete
  21. sabar ya mbak...:)
    mungkin dia cari sensasi biar terkenal kalii.

    ReplyDelete
  22. walaupun menyakitkan ... mungkin ada sisi positif juga utk kontrol diri kita, mbak...

    ReplyDelete
  23. tapi dia belum berani komen di blogku ... hahah :P

    ReplyDelete
  24. sesuai dengan teman Lozz Akbar, ada blogger yg menggunakan cara "unik" untuk memancing emosi dan penasaran orang, sehingga terus berkelanjutan.....traffik naik tapi cercaan juga....

    ReplyDelete
  25. sebaiknya jangan terpancing, sapa tau ini fitnah..oknum tak bertanggung jawab tapi memakai link orang lain..

    ReplyDelete
  26. wuah tak disangka, si mbak jadi ikut2an bahas juga. hahaha... padahal sengaja saya tutupin sama postingan lain biar ga terlalu nguntungin dia juga. hehhehe

    udah2. biarin aja dia. nanti biar Tuhan yang ngebales. :D

    ReplyDelete
  27. itu orang emang rese bgt mba.
    kalo ketemu pengen saya tendang tuh lehernya.

    ReplyDelete
  28. delete aja mbak.. sak orang2nya..hehehe #sabar ya mbak..

    ReplyDelete
  29. Itu paling dia tidak membaca postingan kita, langsung koment aja, ga usah digubris.

    ReplyDelete
  30. Assalamualaikum sista ku,, pa kbr? minal aidhi wal faidzin juga ya mohon maaf lahir bathin klo selama interaksi kita di dunia maya ini ada salah...

    nah loh, ada apa ini? soal komentator? klo aku setuju dengan pakies saja,, karena pasti ada dua golongan komentator, ada pro dan ada yg kontra. Kontra juga ga jelek2 amat toh sis, memang awalnya kita sakit hati liatnya, karena fitra dan ego manusia merasa benar, hmm.. jadi kan sebagai bahan introspeksi saja, klo kiranya baik untuk perbaikan diri yo kita ikuti, klo kira2 ga ya anggap saja ayam berkokok, kafilah berlalu,, haiyaaa... peribahasa baru ini,,wkwkwk

    Tetap Semangat!!

    --
    oot : tuk nulis cerpen kayaknya ku perlu semedi dulu, cari pangsit,, eh wangsit,,hehehe

    ReplyDelete
  31. hehehe,,,gak usah terlalu dipikirkan Kak,,mereka hanya berani ngomong tok...sabar geh

    ReplyDelete
  32. Aku cuma bisa geleng kepala.
    Hobi kok bikin rusuh. Lucu juga. Sisi komedi dari sudut yang berbeda. Hehe..

    ReplyDelete
  33. Bikin sesuatu yang baik aja ada yang mencerca, apalagi kita bikin posting yang tidak baik atau menghujat pasti alan banyak sekali yang mengecam.

    Teruskan untuk posting hal yang baik mbak, saling mengingatkan, saling menyampaikan insya Allah bermanfaat bagi kita semua.

    ReplyDelete
  34. Gak usah diambil hati sob.. anggap aja tong sampah yg tergeletak dipinggir jln. toh, yg akan membalas itu bkn kita, tp Tuhan yg diatas...

    aku udh samperin blognya, ternyata dia gak se-Jibril itu...
    dia gak lbh dari sesosok org yg "sombong", dan karna kalian2 semua meributkan hal ini, maka akan menjadi keuntungan utk dia, karna dgn begitu dia akan makin terkenal, jd saya menghimbau kpd kalian semua, jgn diributkan lg, jgn disebarluaskan lagi. karna ini merupakan tak tik dia utk memprluas bisnisnya... oke...?

    bnr kata sobat Lozz tuh

    ReplyDelete
  35. Tadinya gua juga sempet mau bikin postingan yang mencak-mencak dia, tapi gua mikir lagi, justru klo kita mengekspos kebusukan si RohJibril, dia bakal makin tenar. Jadi sekarang kita biarin aja orang itu. Biar dia tenggelam dengan sendirinya. Anggap aja dia nggak ada. Lama-lama juga ntar cape sendiri *itu juga klo dia masih punya malu*

    eh, kok panggilan gua Shudai ya? Dapet darimana itu? Baru kali ini ada yang manggil begitu^^

    ReplyDelete
  36. pedas juga komentarnya... hmm... baru tahu mengapa banyak yang marah. Ck..ck..ck..

    ReplyDelete

Friday, September 9, 2011

Komentar seseorang menunjukkan karakternya

Aku disarankan temenku yang bijak untuk menghapus tulisan berenergi negatif. Tapi kali ini aku memutuskan untuk tidak menghapus soalnya agar jadi contoh bahwa ada orang yang suka komentar yang tidak menyenangkan.

Ini cuplikan di blog Nuel yang postingannya berjudul Please commentlah about content of the latest update,



Komentarnya si Businessman di blognya Rain Igniel

Komentarnya si Businessman di blognya Nuel 

Itu belum seberapa, di blognya Rain Igniel dia sempet juga komen



Mau tau komennya di blogku... ini nih..



Eh, tapi bisa jadi inspirasi tulisan juga loooh...

Baca juga tulisanku yang ini Bisnis online halal atau haram

38 comments:

Lozz Akbar said...

berjingkat-jingkat buka kunci komen pertamanya *empu rumah lagi esmosi sih

Lozz Akbar said...

Mbak Ami sayang.. itu merupakan sebuah strategi agar blognya dikunjungi balik kok.. jadi mencoba mencari perhatian lewat komen yang penuh sensasi.. saran saya enggak usah dipedulikan.. dihapus saja tuh komen atau laporkan spam..

jika kita malah menanggapi atau melihat blognya, otomatis sebuah keuntungan bagi dia yaitu traffiknya makin naik. wis tah mbak tak jamin kesel dewe deh mereka

alamendah said...

Setuju sama Bang Lozz Akbar. Yang seperti ini lebih sekedar cari sensasi dan perhatian agar traffic blognya naik.
Gak usah ditanggapi biar lelah sendiri.

Ami said...

@ Kang Lozz, aku gak marah kok. Soalnya aku barusan baca kasus pemilik blog Poconggg yang terungkap namanya trus pake difitnah lagi. Ini cuman nyambungin blognya Nuel. Lagian orang model gitu gak akan banyak rejekinya, aku malah kasian. Menurut Islam karma, kualat gak ada, tapi ada namanya azab dunia akhirat karena perbuatan zalim menyakiti hati orang lain. Kita wajib ingatkat toh tentang resikonya, soal nurut ato enggak urusan dianya aja

Ami said...

@ Alamendah, ma kasih. Iya, banyak orang bisnis dengan strategi busuk, itu gak akan lama kok nasibnya...

Tarry KittyHolic said...

Nyimak aja dech sambil manggut2 hehe

setiaonebudhi said...

hahahah,
Ada ada aja ya,
Di blog one jg ada yg lbh parah, dan ampe skrg blm di hapus,
Ini screenshot komen nya : http://www.freeimagehosting.net/newuploads/e7f73.jpg
Hahahah, ngakak aja dah..

Adryan Nurdien said...

kalau aku sudah aku hapus komennya mbak.. abisnya mbacanya bikin sakit ati.. >.<
bener mbak, gak usah digubris.. :D

Joko Sutarto said...

Komentar2 seperti itu memang bisa bikin emosi, Mbak. Tapi berdasar pengalaman saya, komentator seperti itu lama-lama akan capek sendiri. Apalagi kalau motivasi ngeblognya hanya buat cari duit dari bisnis online. Setelah tahu cari uang di internet ternyata tak mudah pasti berhenti sendiri ngeblognya. Cuekin aja. Kalau sudah keterlaluan delete saja commentnya.

Djangan Pakies said...

konsekuensi dari sebuah hubungan sosial adalah adanya tanggapan positip dan juga ada negatif. Positip adalah hal yang wajar, namun untuk yang negatif dan menurut saya justru perlu kita tanggapi dengan bijak.
Saya pernah menyampaikan pada seorang anonim bahwa justru saya berterima kasih atas komentarnya karena, pertama dia telah rela datang ke blog kita, kedua dia telah membaca tuntas isi artikel kita, ketiga dia memberikan masukan yang positip pada kita agar kita lebih bersemgat dalam menulis postingan. Kalopun komentarnya "menyakitkan" maka tinggal bagaimana kita balas komentar itu dengan bahasa yang adem. dan telah saya lakukan yang pada akhirnya si komentator itupun memahami maksud dari tulisan kita.

ninda~ said...

pak ies bijaksana sekali komentarnya... kalau saya masih suka sebel sih sama kayak nuel :p

EnnyLaw said...

hmm, iya sempet liat diblog'a Nuel komentar tuh orang,hahha..emang nyebelin banget..

enjoy aja dan jangan kunjungin situs'a!!

emank sih kalo aku yg kena paling udah tak lemparin sendal :D

Sadako Kenzhi said...

wew, ke mana2 ternyata tu orang ngomennya, kurang kerjaan mbak menurutku dianya

Dinihari said...

mbak, saya juga pernah di sudutkan di postingan saya, kebetulan tulisan saya masuk headline kompasiana, bahkan orang itu membuat postingan yang di dalamnya menuliskan kalo sakit hati dengan tulisan saya. Awalnya saya sakit hati juga, tapi akhirnya saya cuekin aja dn ternyata dia jadi sering komentar di setiap tulisan yg saya posting. Banyak teman2 saya yg membaca komentar dan postingannya serta keluarga saya dan mereka tetap mendukung dan nyemangatin saya untuk nulis karna niat saya menulis untuk berbagi dan memberi informasi buat yg lain. Saya pikir sebesar apapun usaha kita agar tulisan tidak menyinggung orang lain, tetap saja bs membuat org lain nyampah.
Semangat untuk terus menulis mbak :)

r10 said...

kalau di blogku ada komentar dari situs luar negeri dan setelah beberapa komentar aku baru sadar kalau itu komentar robot, walau pakai bahasa indonesia, komentarnya sering tidak sesuai dgn isi konten

honeylizious said...

tenang mbak, selama kita yakin kita memberikan informasi yang bermanfaat buat orang lain tapi masih ada yang tidak suka tidak masalah toh... Meskipun sakit, lama2 kita jadi kuat lo... :)

OEN-OEN said...

benar mbak, sepakat ma koment2 diatas aja deh, pasti orang itu ngejar traffic ke blognya

Muhammad A Vip said...

dalam quran, ciri orang beriman salah satunya adalah ketika menemui orang bodoh tetap berkata salam. bila perlu doain bisnisnya sukses.

anazkia said...

Hadeuh, lama gak aktif di blogspot, ajdi ketinggalan yang beginian. Kirain orang2 kek gini banyak di komapsiana aja, rupanya di blogspot juga dah mulai ada.

Cuekin ajah!

Rawins said...

halah...
masih mikirin komen juga...

Obat Kanker Payudara said...

waduh mas ini memang bikin busuk juga yah,,,
bener kata mas alamendah, mungkin dia cari sensasi supaya bisnis nya bgus ,

Belo Elbetawi said...

sabar ya mbak...:)
mungkin dia cari sensasi biar terkenal kalii.

Hariyanti Sukma said...

walaupun menyakitkan ... mungkin ada sisi positif juga utk kontrol diri kita, mbak...

John Terro said...

tapi dia belum berani komen di blogku ... hahah :P

aryadevi sudut kelas said...

sesuai dengan teman Lozz Akbar, ada blogger yg menggunakan cara "unik" untuk memancing emosi dan penasaran orang, sehingga terus berkelanjutan.....traffik naik tapi cercaan juga....

TUKANG CoLoNG said...

sebaiknya jangan terpancing, sapa tau ini fitnah..oknum tak bertanggung jawab tapi memakai link orang lain..

NuellubiS said...

wuah tak disangka, si mbak jadi ikut2an bahas juga. hahaha... padahal sengaja saya tutupin sama postingan lain biar ga terlalu nguntungin dia juga. hehhehe

udah2. biarin aja dia. nanti biar Tuhan yang ngebales. :D

Yus Yulianto said...

itu orang emang rese bgt mba.
kalo ketemu pengen saya tendang tuh lehernya.

zasachi said...

delete aja mbak.. sak orang2nya..hehehe #sabar ya mbak..

kang nur said...

Itu paling dia tidak membaca postingan kita, langsung koment aja, ga usah digubris.

Nyayu Amibae said...

Assalamualaikum sista ku,, pa kbr? minal aidhi wal faidzin juga ya mohon maaf lahir bathin klo selama interaksi kita di dunia maya ini ada salah...

nah loh, ada apa ini? soal komentator? klo aku setuju dengan pakies saja,, karena pasti ada dua golongan komentator, ada pro dan ada yg kontra. Kontra juga ga jelek2 amat toh sis, memang awalnya kita sakit hati liatnya, karena fitra dan ego manusia merasa benar, hmm.. jadi kan sebagai bahan introspeksi saja, klo kiranya baik untuk perbaikan diri yo kita ikuti, klo kira2 ga ya anggap saja ayam berkokok, kafilah berlalu,, haiyaaa... peribahasa baru ini,,wkwkwk

Tetap Semangat!!

--
oot : tuk nulis cerpen kayaknya ku perlu semedi dulu, cari pangsit,, eh wangsit,,hehehe

Sofyan said...

hehehe,,,gak usah terlalu dipikirkan Kak,,mereka hanya berani ngomong tok...sabar geh

Mr. Tower said...

Wah,, ndak supportif tu orang,,

Kim said...

Aku cuma bisa geleng kepala.
Hobi kok bikin rusuh. Lucu juga. Sisi komedi dari sudut yang berbeda. Hehe..

HALAMAN PUTIH said...

Bikin sesuatu yang baik aja ada yang mencerca, apalagi kita bikin posting yang tidak baik atau menghujat pasti alan banyak sekali yang mengecam.

Teruskan untuk posting hal yang baik mbak, saling mengingatkan, saling menyampaikan insya Allah bermanfaat bagi kita semua.

Penghuni 60 said...

Gak usah diambil hati sob.. anggap aja tong sampah yg tergeletak dipinggir jln. toh, yg akan membalas itu bkn kita, tp Tuhan yg diatas...

aku udh samperin blognya, ternyata dia gak se-Jibril itu...
dia gak lbh dari sesosok org yg "sombong", dan karna kalian2 semua meributkan hal ini, maka akan menjadi keuntungan utk dia, karna dgn begitu dia akan makin terkenal, jd saya menghimbau kpd kalian semua, jgn diributkan lg, jgn disebarluaskan lagi. karna ini merupakan tak tik dia utk memprluas bisnisnya... oke...?

bnr kata sobat Lozz tuh

[L]ain said...

Tadinya gua juga sempet mau bikin postingan yang mencak-mencak dia, tapi gua mikir lagi, justru klo kita mengekspos kebusukan si RohJibril, dia bakal makin tenar. Jadi sekarang kita biarin aja orang itu. Biar dia tenggelam dengan sendirinya. Anggap aja dia nggak ada. Lama-lama juga ntar cape sendiri *itu juga klo dia masih punya malu*

eh, kok panggilan gua Shudai ya? Dapet darimana itu? Baru kali ini ada yang manggil begitu^^

Susindra said...

pedas juga komentarnya... hmm... baru tahu mengapa banyak yang marah. Ck..ck..ck..

Post a Comment